Hot Isu

Warga Keturunan China Alami Rasisme Virus Corona di Berlin

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Lebih dari 2,200 orang tewas dan hampir 80 ribu kasus positif terinfeksi virus Corona dengan nama resmi COVID-19. Walaupun berasal dari China, tepatnya kota Wuhan di provinsi Hubei, kini virus tersebut telah meluas ke banyak negara di dunia.

Berbagai negara pun telah melakukan upaya sekuat tenaga demi mencegah penyebaran virus lebih lanjut ke warga negara mereka masing-masing. Kendati demikian, sejumlah negara juga telah menyampaikan dukungan mereka kepada China untuk memerangi virus ini. Namun satu hal yang secara tidak langsung terjadi, rasisme dan perlakuan semena-mena kemudian menimpa warga keturunan China yang berada di luar negeri.

Salah satunya adalah Sammi Yang, yang menyadari adanya ketidakberesan ketika ia ingin memeriksakan diri ke dokter. Tinggal di kota Berlin, jauh dari China, tak lantas membuatnya terhindar dari perlakuan berbeda dari warga setempat. Dilansir BBC, Kamis (20/2/2020), ketika pengunjung lain mengantre di dalam ruangan, ia secara tegas dilarang masuk ke gedung tersebut.

Berprofesi sebagai seorang make-up artist, ia harus menunggu di luar gedung, di tengah dinginnya kota yang membuatnya membeku.

Ketika ia menunggu di luar gedung, seorang dokter tiba-tiba muncul dan berkata, “Ini bukan masalah personal, tapi kami tidak menerima pasien China saat ini karena virus asal China ini.”

Ia mengaku tidak memiliki kesempatan untuk menjelaskan bahwa ia berada dalam keadaan sehat sepenuhnya. Bahkan ia pun tidak baru datang dari China selama beberapa waktu belakangan ini.

Beberapa minggu selama Virus Corona menyebar ke seluruh dunia, sejumlah akun diskriminasi terhadap warga negara Tiongkok atau siapa pun yang melihat Asia Timur telah muncul, termasuk dari masyarakat mayoritas Asia dan Tiongkok.

Bahkan ketika rasa simpati telah tumbuh untuk para korban di Tiongkok, khususnya dengan kematian “dokter pengungkap” Li Wenliang, minoritas Asia dan warga negara China mengatakan rasisme terkait virus dan xenophobia telah berkembang.

Diskriminasi terhadap Tiongkok dan rakyat Tiongkok bukanlah hal baru – xenophobia (suatu ketakutan dari ketidaksukaan terhadap Tiongkok, Tionghoa, ataupun budaya Tionghoa dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya) adalah fenomena yang terdokumentasi dengan baik dan telah ada selama berabad-abad.

Tetapi berbagai cara yang telah dimanifestasikan selama krisis Virus Corona mengungkapkan semakin kompleksnya hubungan dunia dengan China saat ini.

Perlakuan sarkasme terkait Virus Corona telah muncul di seluruh dunia, namun diekspresikan dengan cara yang agak berbeda.

Di tempat-tempat di mana orang Asia merupakan minoritas yang terlihat seperti Eropa, AS dan Australia, sinophobia tampaknya dipicu oleh stereotip dangkal terhadap orang China.

Disebut sebagai “virus”, misalnya, adalah umum, dan minoritas Asia secara fisik dijauhi di depan umum atau telah menjadi sasaran omelan dan serangan rasis.

Sementara jenis komentar yang sama juga muncul di Asia, retorika anti-China di sini juga mengambil nada yang lebih dalam dan mungkin lebih xenophobia.

Di Singapura dan Malaysia, ratusan ribu orang telah menandatangani petisi online yang menyerukan larangan total bagi warga negara China untuk memasuki negara mereka – dan pemerintah kedua negara telah menerapkan semacam larangan masuk.

Di Jepang, beberapa orang menyebut orang China sebagai “ahli bioteroris”, sementara teori konspirasi tentang orang China yang menginfeksi penduduk setempat, terutama Muslim, telah berkembang biak di Indonesia dan di tempat lain.

“Di Barat, China dipandang sangat jauh dan tersingkir, dan sinofobia di sana cenderung ditimbulkan karena ketidaktahuan. Tetapi di Asia dan Asia Tenggara, hal itu disebabkan oleh terlalu banyak keakraban,” kata Profesor Donald Low, seorang warga Hong Kong berbasis akademis yang mempelajari kebijakan publik China.

Di Asia, bayangan China telah menjulang besar selama berabad-abad dalam bentuk perselisihan regional, keluhan bersejarah, dan gelombang imigrasi China. Baru-baru ini, klaim China atas Laut China Selatan dan penahanan Muslim Uighur di provinsi Xinjiang telah membangkitkan kemarahan dan kecurigaan khususnya di Asia Tenggara, yang memiliki populasi Muslim yang signifikan.

Uang Tiongkok dan investasi yang membanjiri kawasan ini disambut baik, tetapi juga memicu kecurigaan akan dominasi dan eksploitasi ekonomi Tiongkok dengan sedikit manfaat bagi ekonomi lokal.

Bahkan di masyarakat yang mayoritas beretnis Tionghoa, seperti Hong Kong dan Singapura, ada sentimen anti-daratan di China, sebagian karena kekhawatiran yang berkepanjangan tentang imigrasi dan identitas Tiongkok serta pengaruh dari Beijing.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close