Belajar Hidup Normal, Ini Cara Warga Israel Hidup Berdampingan dengan Covid-19

Belajar Hidup Normal, Ini Cara Warga Israel Hidup Berdampingan dengan Covid-19
Israel

JAKARTA, SENAYANPOST.com -  Empat minggu lalu, Israel merayakan kembalinya kehidupan normal dalam pertempurannya melawan Covid-19.

Setelah upaya vaksinasi cepat yang telah menurunkan infeksi dan kematian akibat virus corona, warga Israel berhenti mengenakan masker dan mengabaikan semua aturan jarak sosial.

Kemudian muncul varian Delta yang lebih menular, dan lonjakan kasus yang memaksa Perdana Menteri Naftali Bennett untuk menerapkan kembali beberapa pembatasan Covid-19 dan memikirkan kembali strategi.

Di bawah apa yang dia sebut kebijakan "tekanan lunak", pemerintah ingin warga Israel berdampingan hidup dengan virus, yang melibatkan pembatasan sesedikit mungkin dan menghindari lockdown nasional keempat yang dapat membahayakan ekonomi lebih lanjut.

Karena sebagian besar orang Israel dalam kelompok berisiko sekarang telah divaksinasi terhadap Covid-19, Bennett menghitung lebih sedikit orang daripada sebelum jatuh sakit parah ketika infeksi meningkat.

"Menerapkan strategi akan memerlukan pengambilan risiko tertentu tetapi dalam pertimbangan keseluruhan, termasuk faktor ekonomi, ini adalah keseimbangan yang diperlukan," kata Bennett pekan lalu, dikutip dari Reuters, 14 Juli 2021.

Indikator utama yang memandu langkah ini adalah jumlah kasus Covid-19 yang parah di rumah sakit, saat ini sekitar 45. Implementasi akan memerlukan pemantauan infeksi, mendorong vaksinasi, pengujian cepat dan kampanye informasi tentang masker.

Strategi tersebut telah menarik perbandingan dengan rencana pemerintah Inggris untuk membuka kembali ekonomi Inggris dari lockdown, meskipun Israel sedang dalam proses menerapkan lagi beberapa pembatasan sementara London mencabut pembatasan.

Pembatasan yang telah dipulihkan termasuk wajib memakai masker di dalam ruangan dan karantina untuk semua orang yang tiba di Israel.

Strategi Bennett, seperti yang dilakukan pemerintah Inggris, telah dipertanyakan oleh beberapa ilmuwan.

Kementerian Kesehatan Israel menganjurkan lebih banyak dorongan untuk membendung infeksi, kata Sharon Alroy-Preis, kepala kesehatan masyarakat di Kementerian Kesehatan Israel, mengatakan kepada Kan Radio pada hari Minggu.

"Mungkin tidak akan ada peningkatan besar pada orang yang sakit parah, tetapi harga dari membuat kesalahan seperti itu adalah yang mengkhawatirkan kami," katanya.

Tetapi banyak ilmuwan lain yang mendukung.

"Saya sangat mendukung pendekatan Israel," kata Nadav Davidovitch, direktur sekolah kesehatan masyarakat di Universitas Ben Gurion Israel, menggambarkannya sebagai cara terbaik antara pelonggaran pembatasan Inggris dan negara-negara seperti Australia yang mengambil pendekatan yang lebih keras.

Lockdown terakhir Israel diberlakukan pada bulan Desember, sekitar seminggu setelah program vaksinasi Israel dimulai, yang menjadi program vaksinasi tercepat di dunia.

Infeksi Covid-19 harian baru mencapai sekitar 450. Varian Delta, yang pertama kali diidentifikasi di India, sekarang mencakup sekitar 90% kasus.

"Kami memperkirakan bahwa kami tidak akan mencapai gelombang tinggi kasus parah seperti pada gelombang sebelumnya," kata direktur jenderal kementerian kesehatan, Nachman Ash, pekan lalu. "Tetapi jika kita melihat bahwa jumlah dan peningkatan kasus parah membahayakan sistem (kesehatan), maka kita harus mengambil langkah lebih lanjut."

Sekitar 60% dari 9,3 juta penduduk Israel telah menerima setidaknya satu suntikan vaksin Pfizer/BioNtech. Pada hari Minggu, pemerintah mulai menawarkan suntikan ketiga kepada orang-orang dengan sistem kekebalan yang terganggu.

Ran Balicer, ketua panel ahli pemerintah tentang Covid-19, mengatakan Israel rata-rata memiliki sekitar lima kasus virus yang parah dan satu kematian per hari dalam seminggu terakhir, setelah dua minggu tanpa kematian akibat Covid-19.

Memperhatikan dampak varian Delta, dia mengatakan panel menyarankan agar berhati-hati atas pencabutan pembatasan.

"Kami tidak memiliki cukup data dari wabah lokal kami untuk dapat memprediksi dengan akurat apa yang akan terjadi jika kami melepaskannya," kata Balicer.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa meskipun tinggi, efektivitas vaksin Pfizer/BioNTech terhadap varian Delta lebih rendah daripada strain virus corona lainnya.

Meski menarik kritik dari beberapa ilmuwan, Pfizer dan BioNTech SE mengatakan mereka akan meminta regulator AS dan Eropa untuk mengizinkan suntikan dosis penguat untuk mencegah peningkatan risiko infeksi enam bulan setelah inokulasi.

Israel tidak terburu-buru untuk menyetujui suntikan ketiga vaksin Covid-19, dengan mengatakan tidak ada data yang menunjukkan bahwa itu diperlukan. Israel hanya menawarkan suntikan ketiga untuk orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah berdasarkan kasus per kasus.

Pihak berwenang juga mempertimbangkan untuk mengizinkan anak-anak di bawah 12 tahun untuk mengambil vaksin berdasarkan kasus per kasus, jika mereka menderita kondisi kesehatan yang menempatkan mereka pada risiko tinggi komplikasi serius jika mereka terkena virus.

Hanya beberapa ratus dari 5,5 juta orang yang telah divaksinasi di Israel kemudian terinfeksi Covid-19, kata Ash.

Sebelum varian Delta tiba, Israel telah memperkirakan 75% dari populasi perlu divaksinasi untuk mencapai kekebalan kelompok, tingkat di mana populasi yang cukup diimunisasi untuk dapat secara efektif menghentikan penyebaran penyakit, dan estimasi ambang batas sekarang adalah 80%. (Tempo)