Wagub DKI Pastikan Transjakarta Tetap Beroperasi Walau 25 Halte Dirusak Massa

Wagub DKI Pastikan Transjakarta Tetap Beroperasi Walau 25 Halte Dirusak Massa
Massa bakar halte transjakarta di Thamrin. (foto merdeka.com)

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Total ada 25 halte Transjakarta tercatat mengalami kerusakan dampak dari kerusuhan demo penolakan Undang-undang Cipta Kerja yang berlangsung Kamis (8/10) kemarin.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyayangkan adanya tindakan anarkis oleh sejumlah massa merusak hingga membakar fasilitas umum di Ibu Kota.

"Karena tempat-tempat tersebut adalah fasilitas umum yang digunakan untuk masyarakat umum, seperti halte kurang lebih ada 25 halte (rusak)," kata Riza di Balai Kota, Jakarta Pusat, Jumat (9/10/2020).

Kendati begitu, dia menyatakan bus Transjakarta masih tetap beroperasi sesuai jadwal yang berlaku, yakni mulai pukul 05.00-19.00 WIB. Namun, sejumlah rute mengalami perubahan dan perpendekan.

"Terkait transportasi umum di Jakarta kita tidak ada masalah, kita carikan solusinya sehingga masyarakat tetap bisa tetap gunakan transportasi umum," ucapnya.

Sementara itu, Riza menyebut pihaknya masih terus melakukan pengecekan fasilitas umum di Ibu Kota terkait dampak kerusuhan.

"Tadi diperkirakan (kerugian semua fasilitas umum) mencapai Rp 65 milliar," ujar dia.

Sebelumnya, jutaan buruh melakukan aksi mogok nasional dan memilih turun ke jalan menolak RUU Cipta Kerja. Begitu juga elemen masyarakat lainnya, seperti pelajar dan mahasiswa. Namun tak sedikit, aksi demonstrasi yang semula damai berujung anarkis.

Di ibu kota, kerusuhan terus meluas di beberapa tempat hingga Kamis (8/10) malam. Bentrokan antara massa perusuh dengan aparat keamanan tak terhindarkan.

Sejumlah fasilitas umum tak luput dari amukan massa yang beringas. Gedung Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menjadi salah satu sasaran amuk massa. Mereka melempari kaca gedung dengan batu dan benda keras lainnya. Mereka juga membakar sebagian bangunan.