Usai UEA, Bahrain Siap Berdamai dengan Israel

Usai UEA, Bahrain Siap Berdamai dengan Israel

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Pejabat senior Israel mengatakan pada Kamis mereka sedang membahas normalisasi hubungan dengan Bahrain, beberapa jam setelah kesepakatan diplomatik Israel dengan Uni Emirat Arab (UEA).

Televisi Israel, Kan, melaporkan Bahrain siap menjadi negara Teluk Arab selanjutnya yang akan membuka hubungan diplomatik dengan Israel.

Seorang pejabat senior Amerika mengatakan kepada media Palestina bahwa Bahrain dan Oman diharapkan akan menormalisasi hubungan dengan Israel dalam waktu dekat, kata laporan Kan, dikutip dari Times of Israel, 15 Agustus 2020.

Kontak dengan Bahrain juga dilaporkan oleh Army Radio, yang mengatakan bahwa beberapa pejabat Israel mengatakan mereka sedang melakukan kontak berkelanjutan dengan Bahrain tentang kemungkinan realisasi kesepakatan.

Kesepakatan Uni Emirat Arab dan Israel diumumkan pada Kamis sore. Mereka menyetujui normalisasi penuh hubungan antara Israel dan UEA, kata pernyataan bersama dengan AS yang dirilis oleh Presiden Donald Trump.

“Ini adalah langkah monumental untuk menjalin hubungan kerja sama di Timur Tengah dan saya pikir Anda akan membuat negara lain maju. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa kami sudah melakukannya dan mereka ingin membuat kesepakatan. Mereka akan memiliki kedamaian di Timur Tengah.” kata Trump.

Bahrain termasuk di antara negara yang menyambut kesepakatan itu. “Langkah bersejarah ini akan berkontribusi untuk memperkuat stabilitas dan perdamaian di kawasan itu,” kata pemerintah Bahrain di Manama, yang dilaporkan kantor beritanya.

Bahrain News Agency melaporkan, Raja Bahrain Hamad bin Isa Al Khalifa menyebut perjanjian antara Uni Emirat Arab dan Israel sebagai “langkah bersejarah untuk perdamaian” di kawasan itu karena mencegah Israel untuk mencaplok lebih banyak wilayah Palestina.

Kesepakatan UEA-Israel menandai perjanjian ketiga yang dibuat oleh negara Yahudi dengan negara Arab setelah Mesir (1979) dan Yordania (1994). Uni Emirat Arab menjadi negara Teluk Arab pertama yang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel.

Delegasi Israel dan UEA akan bertemu dalam beberapa minggu mendatang untuk menandatangani perjanjian bilateral mengenai investasi, pariwisata, penerbangan langsung, keamanan dan pembukaan kedutaan besar, kata pernyataan keduanya.