Internasional

Turki-AS Sepakati Gencatan Senjata di Suriah

ANKARA, SENAYANPOIST.com – Wakil Presiden Amerika Serikat (AS) Mike Pence menyatakan, telah mencapai kesepakatan dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk gencatan senjata di Suriah utara guna mengakhiri serangan Turki selama delapan hari terhadap pasukan pimpinan Kurdi.

Berbicara setelah pembicaraan krisis dengan Erdogan di Ankara, Pence mengatakan bahwa di bawah kesepakatan itu semua operasi militer akan dihentikan untuk memungkinkan mundurnya milisi Kurdi YPG selama 120 jam. Operasi militer Turki akan berakhir begitu penarikan mundur selesai.

“Hari ini Amerika Serikat dan Turki telah sepakat untuk gencatan senjata di Suriah,” kata Pence dalam konferensi pers setelah lebih dari empat jam melakukan perundingan di istana presiden di Ankara.

“Pihak Turki akan menghentikan Operasi Perdamaian Musim Semi untuk memungkinkan penarikan pasukan YPG dari zona aman selama 120 jam,” imbuhnya.

“Semua operasi militer di bawah Operasi Perdamaian Musim Semi akan dihentikan sementara, dan Operasi Perdamaian Musim Semi akan dihentikan seluruhnya pada saat penyelesaian penarikan,” tukasnya seperti dikutip dari Channel News Asia, Jumat (18/10/2019).

Pence mengatakan pasukan AS di kawasan itu sudah mulai memfasilitasi pelepasan unit YPG yang aman.

Kesepakatan yang dicapai dengan Erdogan juga mengatur agar Turki tidak terlibat dalam operasi militer di kota Kobani yang berbatasan dengan Suriah.

Pence mengatakan AS dan Turki telah berkomitmen untuk resolusi damai permintaan Ankara akan “zona aman” di Suriah utara dekat perbatasan Turki, salah satu tujuan serangan Turki.

Pence menambahkan bahwa ia telah berbicara dengan Presiden AS Donald Trumnp setelah pembicaraan dan bahwa Trump telah menyatakan terima kasih atas perjanjian gencatan senjata.

Kesepakatan itu merupakan kontribusi besar bagi hubungan antara sekutu NATO Turki dan AS, yang bersitegang dalam beberapa bulan terakhir.

Setelah Pence dan Erdogan bertemu di istana presiden, pembicaraan antara delegasi Turki dan AS berlanjut selama lebih dari empat jam – jauh melampaui durasi yang mereka harapkan.

Misi Pence adalah untuk membujuk Erdogan untuk menghentikan serangan yang dikutuk internasional, tetapi pejabat Turki mengatakan sebelum pertemuan dimulai bahwa tindakan itu akan terus berlanjut.

Serangan Turki telah menciptakan krisis kemanusiaan baru di Suriah dengan 200.000 warga sipil mengambil penerbangan, peringatan keamanan terhadap ribuan pejuang Negara Islam (ISIS) yang ditinggalkan di penjara Kurdi, dan pusaran politik di rumah bagi Presiden Donald Trump.

Trump telah dituduh meninggalkan para pejuang pimpinan Kurdi, mitra utama Washington dalam pertempuran untuk membongkar kekhalifahan ISIS yang dideklarasikan di Suriah, dengan menarik pasukan dari perbatasan ketika Ankara melancarkan ofensif pada 9 Oktober.

Trump telah membela langkahnya pada hari Rabu sebagai “strategi yang brilian”. Dia mengatakan dia pikir Pence dan Erdogan akan memiliki pertemuan yang sukses, tetapi memperingatkan sanksi dan tarif yang “akan menghancurkan perekonomian Turki” jika tidak.

KOMENTAR
Tags
Show More
Back to top button
Close
Close