Internasional

Trump Dikecam Gara-gara Foto Bareng Anak Korban Penembakan Massal Texas

EL PASO, SENAYANPOST.com – Presiden Amerika Serikat Donald Trump lagi-lagi menjadi bahan gunjingan warganet. Itu terjadi setelah fotonya saat mengunjungi para korban selamat dari tragedi penembakan massal di Texas tersebar di dunia maya.

Trump dengan didampingi istrinya, Melania, telah singgah ke dua kota lokasi insiden penembakan massal pada akhir pekan lalu di El Paso, Texas dan Dayton, Ohio.

Trump mengunjungi kota perbatasan barat Texas, El Paso pada Rabu (7/8/2019), untuk bertemu dengan responden pertama, personel medis, serta para korban selamat dari tragedi penembakan massal di toko Walmart, yang menewaskan hingga 22 orang.

Saat mengunjungi Pusat Medis Universitas El Paso, di mana para korban selamat dirawat, Trump dan Melania menyempatkan diri berfoto dengan seorang bayi berusia dua bulan.

Bayi itu merupakan salah satu korban selamat, yang menjadi yatim piatu setelah kedua orangtuanya, Andre dan Jordon Anchondo, tewas dalam penembakan massal di Walmart El Paso.

Dalam foto tampak Trump bersama Melania yang menggendong bayi, serta diapit oleh paman dan bibi dari bayi itu. Foto ini kemudian diunggah ke akun Twitter milik Ibu Negara AS pada Kamis (8/8/2019) lalu.

“Saya telah bertemu dengan banyak orang yang luar biasa di Dayton, Ohio dan El Paso, Texas, kemarin. Komunitas mereka kuat dan tidak bisa dihancurkan. Presiden dan saya berdiri bersama kalian!” tulis Melania dalam unggahannya.

Namun yang menjadi perhatian warganet adalah bagaimana raut wajah dan gestur tubuh Trump saat berfoto dengan bayi korban. Dalam foto tersebut, Trump tampak mengacungkan jempolnya dan tersenyum lebar.

Hal itu dipandang pengguna internet sebagai sesuatu yang tidak pantas, mengingat bayi tersebut belum lama kehilangan kedua orangtuanya dalam insiden penembakan massal.

Dalam foto tersebut, Trump dinilai kurang menunjukkan empati dan rasa hormat terhadap insiden yang terjadi maupun para korban.

“Seorang bayi yang dibawa dari rumah dan dipaksa untuk menjadi alat peraga foto oleh monster yang karena kebencian telah membunuh orangtuanya,” tulis Greg Pinelo, yang merespons foto tersebut.

Meski menuai banyak kecaman dari pengguna media sosial, namun paman bayi itu, Tito Anchondo, justru memiliki pandangan berbeda terhadap foto tersebut.

Dia mengaku saudara laki-lakinya, ayah dari bayi itu, merupakan pendukung Trump dan mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Washington Post, bahwa dia terhibur dengan kunjungan dari presiden, serta membantah kehadiran Trump di sana adalah demi kepentingan agenda politik.

Tito mengatakan dia memutuskan membawa keponakannya yang yatim piatu, Paul, ke rumah sakit untuk bertemu dengan presiden. Namun orang lain telah mempolitisasi tragedi keluarganya.

Bayi itu diketahui menderita dua jari patah akibat insiden penembakan, tetapi kini telah diizinkan pulang oleh dokter.

Tragedi penembakan massal di Walmart El Paso, Texas, terjadi pada Sabtu (3/8/2019) pagi, dan telah menewaskan 22 orang dengan 24 lainnya luka-luka.

Insiden itu terjadi selang sekitar 13 jam dengan tragedi penembakan massal lainnya di luar sebuah bar di Dayton, Ohio, yang menewaskan sembilan orang dan melukai 27 lainnya.

Presiden Trump sempat ditolak berkunjung ke dua kota tempat terjadinya penembakan massal karena dianggap turut bertanggung jawab atas insiden tersebut.

Trump dianggap turut menyebarkan kebencian rasial dalam setiap pidatonya dan itu disebut turut mendorong pelaku melakukan penembakan di Walmart El Paso. (MU)

KOMENTAR
Tags
Show More
Close