Hot Isu

Tim Gabungan Evakuasi Orangutan Jantan 90 Kilogram yang Terjebak Karhutla

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Tim gabungan berhasil mengevakuasi seekor orangutan jantan seberat 90 kilogram (kg) yang terjebak di dalam kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Orangutan nahas ini ditemukan di kebun milik warga di Jalan Pangkalan Bun – Kotawaringin Lama (Kolam) Km16-16, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), Kalteng.

Tim gabungan yang terdiri atas petugas Seksi Konservasi Wilayah (SKW) II Pangkalan Bun BKSDA Kalteng bersama staf Orangutan Foundation International (OFI) mengevakuasi primata itu pada Kamis, (19/92019) sekitar pukul 21.00 WIB.

Saat dievakuasi, petugas harus melintasi lahan gambut yang di bawahnya sedang terbakar api, sambil memikul kandang evakuasi primata dilindungi tersebut.

Saat dikonfirmasi, Kepala SKW II Pangkalan Bun Dendi Sutiadi mengatakan, keberadaan orangutan jantan dewasa dengan berat badan sekitar 90 kg tersebut sebenarnya sudah dilaporkan pemilik kebun sekitar Agustus 2019.

“Lantaran di sekitar lokasi tersebut dilanda Karhutla, intensitas kemunculan orangutan semakin sering didekat kebun warga yang tidak terbakar untuk menyelamatkan diri dan mencari makan,” jelas Dendi.

Dendi menjelaskan, lantaran di kiri – kanan kebun tumpang sari milik warga tersebut terbakar, orangutan tersebut hanya mondar mandir di kebun milik warga.

“Pascamenerima laporan, kami meminta mereka memantau pergerakannya dari kejauhan, sambil menunggu kedatangan petugas evakuasi,” jelas Dendi.

“Primata itu diketahui sedang berada dibekas lahan yang terbakar, sekitar 500 meter dari Jalan Pangkalan Bun – Kolam,” imbuhnya.

Agar orangutan tersebut bisa dievakuasi, petugas kemudian menembakkan peluru bius. Setelah obat bius bereaksi barulah petugas memasukkannya kedalam kandang evakuasi.

Dia menjelaskan, petugas terpaksa harus menempuh resiko melintasi lahan gambut yang bagian bawahnya terbakar dalam proses evakuasi.

“Meski sempat beberapa kali terperosok di gambut, syukurlah petugas dan orangutan berhasil selamat tiba dipinggir jalan,” jelas Dendi.

Dendi menjelaskan, saat ini orangutan tersebut menjalani observasi dan perawatan di Orangutan Care Center Quarantine (OCCQ) milik OFI yang berada di Desa Pasir Panjang.

KOMENTAR
Tags
Show More
Back to top button
Close
Close