Thermo Gun Tidak Merusak Otak

Thermo Gun Tidak Merusak Otak

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Anggota Tim Pakar Satgas Penanganan Covid-19 Shela Rachmayanti menegaskan, termometer tembak atau thermo gun tidak merusak otak.

Sinar inframerah yang dikeluarkan thermo gun tidak berbahaya untuk mengukur suhu tubuh di dahi.

“Termometer ini tidak mengeluarkan sinar yang bisa mengeluarkan radiasi. Jadi tidak berbahaya. Tidak berbahaya untuk otak atau syaraf yang ada di mata,” kata Shela dalam konferensi pers dari Graha BNPB, Jakarta, Jumat (7/8/2020).

Senada dengan Shela, anggota Tim Pakar Satgas Penanganan Covid-19 Budi Santoso mengatakan, pengukuran suhu tubuh di tangan atau kaki tidak akurat.

Budi menyatakan, pengukuran suhu tubuh yang baik, dilakukan di dahi, lubang telinga, rongga mulut, ketiak atau dubur.

Maka, dalam konteks di ruang publik, yang paling memungkinkan dan paling baik untuk mengukur suhu tubuh ialah di dahi.

“Core body temperature ini bisa kita ukur dari dahi, lubang telinga, rongga mulut, ketiak, atau dubur. Bagian kepala atau badan itu memang suhu tubuhnya paling mendekati dengan core body temperature,” ujar Budi.

Budi menyebut, pengukuran suhu di bagian tubuh lainnya tidak akurat. Misalnya di pergelangan tangan, embusan angin bahkan dapat mengubah suhu di bagian tersebut.

“Suhu tubuh di bagian tangan dan kaki kalau diukur sudah jauh dari suhu sumbu tubuh,” katanya.

“Hasil pemeriksaan suhu tubuhnya jadi tidak akurat lagi. Kalau misal di tangan kan kita juga mengayunkan tangan, dari embusan angin itu juga suhunya bisa berubah,” tutur Budi.