Terungkap, Perusuh Capitol AS Ternyata Para Terduga Teroris yang Dipantau FBI

Terungkap, Perusuh Capitol AS Ternyata Para Terduga Teroris yang Dipantau FBI
Massa pendukung Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyerbu Gedung Capitol, Washington, Rabu (6/1/2021). Foto/REUTERS)

WASHINGTON, SENAYANPOST.com - Sebuah laporan mengungkapkan bahwa puluhan perusuh yang menyerbu Gedung Capitol Amerika Serikat (AS) berada dalam daftar terduga teroris yang dipantau FBI.

Penyerbuan Gedung Capitol pada 6 Januari lalu itu dilakukan massa pendukung Presiden Donald Trump. Penyerbuan terjadi ketika Kongres sedang mengesahkan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden.

Meski masuk dalam daftar pantauan, hal itu tidak menghentikan mereka untuk melakukan pemberontakan bersenjata.

Dalam kerusuhan yang menewaskan lima orang, termasuk seorang petugas polisi, para petugas penegak hukum benar-benar kewalahan oleh massa yang geram.

DIkutip Sindonews dari The Washington Post, data para perusuh itu dalam sebuah laporan eksklusif setelah berbicara dengan orang dalam yang mengklaim puluhan pemberontak—termasuk banyak tersangka supremasi kulit putih—ditampilkan di Database Penyaringan Teroris (TSDB) nasional.

Menurut situs web FBI, daftar pantauannya adalah database tunggal yang berisi informasi keamanan nasional yang sensitif dan penegakan hukum mengenai identitas mereka yang diketahui atau patut dicurigai terlibat dalam kegiatan teroris dan dijalankan oleh Pusat Penyaringan Teroris FBI , yang didirikan setelah serangan 11 September (9/11).

Namun menurut The Washington Post, bocoran data tersebut menggarisbawahi batasan dari daftar pantauan seperti itu.

"Meskipun mereka dimaksudkan untuk meningkatkan pengumpulan dan berbagi informasi di antara lembaga investigasi, mereka jauh dari cara yang sangat mudah untuk mendeteksi ancaman sebelumnya," tulis wartawan Devlin Barrett, Spencer S Hsu dan Marissa J Lang dalam laporan mereka.

Namun, itu hanya yang terbaru dari serangkaian kebocoran data yang memalukan, yang muncul setelah pertumpahan darah di Capitol.

Segera setelah massa menduduki Gedung Capitol, asisten direktur yang bertanggung jawab atas kantor FBI di Washington DC; Steven D'Antuono, mengklaim bahwa tidak ada indikasi ancaman keamanan serius yang direncanakan pada 6 Januari.

Tetapi pada 5 Januari, sebuah kantor FBI di Virginia mengeluarkan peringatan bahwa kelompok fanatik sayap kanan berencana untuk pergi ke Washington untuk "perang".

"Mulai 5 Januari 2021, FBI Norfolk menerima informasi yang menunjukkan seruan untuk kekerasan sebagai tanggapan atas 'penguncian yang melanggar hukum' yang akan dimulai pada 6 Januari 2021 di Washington, DC," bunyi dokumen internal tersebut yang dikutip The Washington Post.

"Sebuah thread online membahas seruan khusus untuk kekerasan termasuk yang menyatakan 'Bersiaplah untuk berperang. Kongres perlu mendengar kaca pecah, pintu ditendang, dan darah dari BLM (Black Lives Matter) dan tentara budak Pantifa mereka tumpah. Lakukan kekerasan. Berhenti menyebut ini sebagai pawai, atau rapat umum, atau protes. Pergi ke sana siap berperang. Kita tangkap Presiden kita atau kita mati. Tidak ada orang lain yang akan mencapai tujuan ini'," lanjut dokumen tersebut.

Para penulis laporan The Washington Post menggambarkan informasi tersebut sebagai "kegagalan intelijen yang cukup besar", dan kepala Kepolisian Capitol Steven Sund mundur segera setelah pengepungan Capitol berakhir.

Ketika bukti berlimpah bahwa kaum anarkis yang menyerbu Capitol dalam apa yang diejek oleh Presiden terpilih Joe Biden sebagai tindakan teroris domestik dengan berani merencanakan serangan online selama berminggu-minggu sebelumnya.

Para perusuh menggunakan situs media sosial arus utama dan platform pro-Trump seperti TheDonald dan Parler untuk merencanakan apa yang disebut rapat umum "Stop the Steal"—mengacu pada klaim tak berdasar Trump bahwa hasil pemilihan presiden (pilpres) 3 November telah dicuri darinya melalui penipuan pemilu yang meluas—dengan banyak yang secara terbuka berjanji untuk melakukan kekerasan.