Tangki Mudah Meledak, Produksi Jet Siluman F-35 Dihentikan

Tangki Mudah Meledak, Produksi Jet Siluman F-35 Dihentikan
Jet Siluman F-35

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Prospek produksi jet tempur siluman F-35 atau juga kerap disebut Joint Strike Fighter (JSF) menunjukkan tanda-tanda suram.

Departemen Pertahanan AS awal Januari 2021 memutuskan produksi skala penuh jet tempur tercanggih di dunia ini ditangguhkan karena tantangan teknis dan dampak pandemi Covid-19.

Keputusan itu datang hanya empat bulan setelah Wakil Menhan Ellen Lord, secara percaya diri mengatakan jet tempur F-35 terbaru akan menyelesaikan pengujiannya pada Maret 2021.

Kolumnis Ali Demirdas menulis ulasannya di laman Sputniknews, Minggu (24/1/2021). Demirdas ini seorang profesor hubungan internasional dan analis politik.

Ia sarjana Fulbright, sebelum memperoleh gelar doktor dalam ilmu politik dari University of South Carolina, AS. Dia mengajar politik Timur Tengah di College of Charleston di South Carolina (2011-2018). Tulisan-tulisan Demirdas diterbitkan antara lain di Jerusalem Post, National Interest, Responsible Statecraft, Fair Observer, dan lain-lain.

Bencana Multitriliun Dolar AS Proyek Jet Tempur F-35 

Menurut Demirdas, keputusan penundaan itu menambah "bencana" multi-triliun dolar akan terus memusingkan Dephan dan negara-negara mitra. Ketidakmampuan program untuk beralih ke alat produksi tingkat penuh, menurut analis pertahanan Anthony Capaccio, menunjukkan pesawat ini tidak akan dianggap efektif melawan ancaman tingkat tertinggi.

Ia tidak dapat memenuhi tujuan pemeliharaannya dan tidak dapat digunakan, serta tidak diproduksi secara efisien. Masa depan program F-35 JSF pun menurut Demirdas terlihat sangat suram. Menurut USAF, ada 883 cacat yang terdeteksi.

Sebanyak 13 dianggap kategori 1 (paling serius) yang dapat menyebabkan kematian, cedera parah, atau penyakit akibat kerja yang parah; dapat menyebabkan kerugian atau kerusakan besar pada sistem senjata.

Cacat itu secara kritis juga membatasi kemampuan kesiapan tempur dari organisasi yang menggunakan, atau mengakibatkan penghentian jalur produksi. Cacat seperti itu termasuk senapan Gatling yang dipasang tidak seimbang yang menyebabkan retakan di badan pesawat.

Kehilangan kendali pesawat selama lepas landas dan pendaratan vertikal ketika pesawat beroperasi di atas sudut serang 20 derajat. 

Tangki Bisa Meledak saat Terkena Sambaran Petir

Kecepatan supersonik di ketinggian yang sangat tinggi menyebabkan fitur siluman gagal dan mengancam integritas struktural pesawat. Paling berbahaya, versi Korps Marinir, F35B, dapat meledak saat sambaran petir karena masalah tangki bahan bakar.

Cacat lebih lanjut termasuk masalah saat beroperasi dalam cuaca yang sangat panas atau sangat dingin, insiden tekanan kokpit yang berbahaya. Lalu juga ada kegagalan tampilan yang dipasang di helm, masalah keamanan yang serius jika ban pecah. Ratusan kekurangan yang ditemukan dianggap terlalu berat diatasi para insinyur dalam waktu dekat.

Cacat ini dalam enam tahun terakhir mengakibatkan insiden serius termasuk F-35 yang terbakar karena bilah kipas di dalamnya putus karena terlalu panas.

Satu lagi terbakar saat mesin dinyalakan, dan dalam kecelakaan hull-loss pertama. Marine F-35B jatuh karena ada kabel yang salah menyebabkan kebakaran di bagian hidrolik.

Pada April 2019, sebuah F-35 Jepang jatuh ke Samudera Pasifik.  Awak pesawat tidak ditemukan sampai dua bulan kemudian. Program JSF F-35 memiliki masalah keberlanjutan yang parah yang sebagian besar berasal dari praktik perusahaan kontraktor utama Lockheed Martin yang tidak tepat.

Pabrikan Lockheed Martin Punya Sederet Masalah

Kekurangan ini telah berulang kali dikritik Kongres AS dan pemerintah AS. Laporan Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS (GAO) menunjukkan Lockheed sejak 2015 gagal mengatasi kelemahan serius dalam Sistem Informasi Logistik Otonomi (ALIS).

Ini sistem kompleks yang mendukung operasi, perencanaan misi, manajemen rantai pasokan, pemeliharaan, dan proses lainnya. Selain itu, GAO menemukan kurangnya koordinasi yang signifikan antara Departemen Pertahanan (DoD) dan Lockheed Martin.

Menurut hal ini, pejabat Departemen Pertahanan menghadapi tantangan yang cukup besar seperti memperoleh dari data teknis utama Lockheed seperti cetak biru, gambar, foto, rencana, instruksi, dan dokumentasi lain yang diperlukan untuk memproduksi, mengoperasikan, dan mempertahankan sistem senjata secara memadai.

Misalnya, (GAO) menemukan, catatan elektronik bagian F-35 sering salah, korup, atau hilang, sehingga sistem memberi sinyal pesawat harus di-ground.

Direktur Kemampuan dan Manajemen Pertahanan GAO, Diana Maurer memperingatkan pada sidang Kongres 2019, ada sejumlah masalah serius menyangkut suku cadang,

“Tidak ada cukup suku cadang untuk beredar, suku cadang lebih sering rusak dari yang diharapkan, perlu waktu dua kali lebih lama untuk memperbaikinya, dan depot yang diperlukan kemampuan perbaikan tidak akan selesai hingga 2024,” lapornya.

Kadang-kadang, pemimpin skuadron F-35 harus memutuskan untuk menerbangkan pesawat ketika catatan menunjukkan tidak melakukannya, sehingga mengasumsikan risiko operasional untuk memenuhi persyaratan misi.

Akibatnya, masalah perencanaan misi yang akut, manajemen rantai pasokan, dan pemeliharaan telah sangat melumpuhkan efisiensi program.

Pada akhir 2022, armada F35 diharapkan berlipat ganda dari 500 hari ini menjadi 1.000. Namun, Mauer memperingatkan Pentagon, prediksi itu tidak relavan lagi.

Anggota Komite Angkatan Bersenjata DPR, Doug Lamborn dari Colorado mengkritik Lockheed Martin pada sidang Kongres.

Ia mengatakan Lockheed Martin, bukan DoD, yang mengelola rantai pasokan yang menimbulkan biaya besar pada program tersebut dan hal itu menjadi terlalu membebani pemerintah.

Anggota Kongres Carolyn Maloney, yang juga Ketua Komite Pengawas F35, mengecam Lockheed karena gagal memenuhi persyaratan kontrak dan mengambil suku cadang.

"Militer telah dipaksa untuk mengalihkan personel untuk memecahkan masalah ini yang telah menelan biaya ratusan juta dolar pembayar pajak (Tepatnya $ 303 juta),” katanya.

Kesalahan Pabrik Membahayakan Nyawa Awak Pesawat

Menurut Theresa Hull, Asisten Inspektur Jenderal di DoD, Lockheed, sejak 2015, telah mengirimkan suku cadang non-Ready-For-Issue (RFI) untuk F35s tanpa registrasi Electronic Equipment Logbook (EEL).

DoD telah mengirimkan lebih dari 15.000 permintaan tindakan untuk memperbaiki masalah non-RFI, yang sebagian besar belum terselesaikan.

Catatan menunjukkan pada hari tertentu lebih dari 50% armada F35 terbang tanpa suku cadang RFI yang tepat, yang memerlukan pengandaran segera pesawat karena potensi bahaya.

Lockheed disalahkan karena memalsukan jumlah total jam terbang F35 tanpa suku cadang non-RFI, yang mengakibatkan biaya insentif kinerja yang dibayarkan kepada kontraktor sangat tinggi.

Lebih lanjut, jumlah yang dibebankan Lockheed kembali kepada pemerintah untuk suku cadang non-RFI tidak diketahui karena Lockheed belum melacak catatan dan sejauh ini menolak untuk bekerja sama dengan pemerintah.

Hull memperingatkan bahwa budaya perusahaan Lockheed yang buruk membahayakan masa depan program.

Terakhir, anggota Kongres Maloney juga memperingatkan praktik kontraktor yang tidak bertanggung jawab membahayakan nyawa pilot.

Pemerintah Australia memperkirakan masalah suku cadang yang sudah parah akan menjadi lebih buruk jika produsen pertahanan Turki didorong keluar dari program tersebut.

Antara kontraktor utama Lockheed dan pabrikan mesin Pratt & Whitney, sekitar 1005 suku cadang bersumber dari industry suku cadang Turki.

DoD telah berusaha untuk mengganti pemasok suku cadang Turki, tetapi menemukan pabrikan baru tidak akan memproduksi pada tingkat yang diperlukan.

Selain itu, mesin F35 memiliki beberapa bagian penting yang hanya dapat diproduksi di Turki. Departemen Pertahanan memperkirakan Turki akan terus menjadi pemasok suku cadang penting hingga 2022.

Namun, orang harus melihat pada kerapuhan program mengingat kemungkinan bahwa Ankara dapat membalas sanksi CAATSA dengan memotong pasokan suku cadang untuk program tersebut.

Penjualan program JSF di masa mendatang berada dalam bahaya karena biaya yang melonjak dan jumlah kekurangan teknis yang luar biasa memaksa pelanggan potensial untuk mempertimbangkan kembali pengadaan mereka.

Pemesan Mulai Koreksi Jumlah atau Membatalkan

Komandan Marinir AS Jenderal David Berger mengindikasikan April lalu pemotongan F35 akan segera dilakukan pada saat korps tersebut fokus pada angkatan laut.

Korps saat ini memiliki empat skuadron F-35C, berlawanan rencana awal yaitu 10 skuadron. Angkatan Udara AS juga mengumumkan akan membeli lebih sedikit F35.

Mereka akan fokus pada F15 yang ditingkatkan kemampuannya oleh Boeing. Angkatan Udara juga telah mempertimbangkan perubahan yang dapat memengaruhi jumlah pesanan F-35.

Di luar negeri, pukulan besar program JSF adalah Kanada. Mereka membatalkan pesanan 65 jetnya pada 2015, memilih produk Boeing, F-18 sebagai gantinya.

Inggris, saat ini berkomitmen membeli hanya 48 F35, mengumumkan akan memangkas target 138 jetnya.

Italia telah memangkas pengadaan F-35 sendiri dari 121 pesawat menjadi hanya 90. Turki yang awalnya berniat membeli 100 F35, tapi batal atau dibatalkan oleh keberatan Washington.

Lebih buruk lagi, Inggris, Prancis, dan Jerman sekarang telah menyatakan niat mereka untuk bersama-sama mengembangkan jet tempur generasi ke-6 .

Angkatan Udara Kerajaan Inggris telah bekerja sama dengan kontraktor utama BAE System, Rolls Royce, dan Leonardo Italia.

Sisi lain, Washington mengumumkan bisa memblokir F35 Inggris jika Downing Street 10 tetap mengizinkan perusahaan telekomunikasi China Huawei membangun jaringan telepon seluler 5G dan Wi-Fi nasional negara itu.

Selain itu, Prancis (Dassault-Thales), Jerman (Airbus), Spanyol (Indra Systems) bergabung untuk mengembangkan Future Combat Air System (FvCAS).