Tangani Penjarahan dan Demonstrasi Tolak 'Kebrutalan Polisi', Nigeria Kerahkan Semua'Sumber Daya'

Tangani Penjarahan dan Demonstrasi Tolak 'Kebrutalan Polisi', Nigeria Kerahkan Semua'Sumber Daya'
Massa menjarah gudang yang diyakini menyimpan persediaan makanan (foto BBC)

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Untuk menangani demonstrasi dan penjarahan yang telah terjadi selama beberapa hari terakhir, Kepala polisi Nigeria memerintahkan mobilisasi semua sumber daya kepolisian.

Mohammed Adamu mengatakan para penjahat telah membajak demonstrasi anti-kebrutalan polisi dan mengambil alih ruang publik, seraya menambahkan hal itu tidak dapat ditolerir lagi.

Aparat kepolisian mengatakan mereka diperintahkan untuk mengakhiri "kekerasan, pembunuhan, penjarahan dan perusakan properti".

Demonstrasi yang menyerukan diakhirinya kebrutalan polisi itu dimulai pada 7 Oktober lalu.

Demonstrasi yang didominasi oleh kaum muda ini diawali dengan seruan agar satuan polisi, Pasukan Khusus Anti Perampokan (SARS), dibubarkan.

Presiden Muhammadu Buhari telah membubarkan unit SARS - yang dituduh melakukan pelecehan, pemerasan, penyiksaan, dan pembunuhan di luar hukum - beberapa hari kemudian, tetapi protes terus berlanjut.

Para pengunjuk rasa menuntut reformasi yang lebih luas dalam pemerintahan Nigeria.

Ketegangan meningkat setelah pengunjuk rasa yang tidak bersenjata ditembak di kota terbesar negara itu, Lagos, pada hari Selasa (20/10).

Kelompok hak asasi Amnesty International mengatakan pasukan keamanan menewaskan sedikitnya 12 orang. Tentara Nigeria membantah terlibat.

Dalam beberapa hari terakhir, Lagos mengalami penjarahan yang meluas terhadap toko-toko, mal dan gudang, serta perusakan properti, dengan bisnis para politisi terkemuka menjadi sasaran. Sejumlah bangunan dibakar dan penjara diserang.

Pada hari Sabtu (24/10), ada laporan ratusan orang menjarah gudang pemerintah di Bukuru, dekat pusat kota Jos.

Gudang-gudang itu dilaporkan digunakan untuk menyimpan persediaan makanan untuk didistribusikan selama karantina wilayah yang diberlakukan untuk mengendalikan penyebaran Covid-19.

Nigeria, demonstrasi anti-brutalisme polisi
Keterangan gambar,

Foto-foto orang yang membawa karung perbekalan dari sebuah gudang di Bukuru diposting di media sosial

Presiden Buhari mengatakan bahwa sedikitnya 69 orang meninggal dunia dalam kerusuhan sejak unjuk rasa di seluruh Nigeria dimulai - sebagian besar warga sipil, namun ada juga petugas polisi dan tentara.

Pada hari Sabtu, kepolisian Nigeria mencuit di Twitter bahwa Adamu, Inspektur Jenderal Polisi, telah mengatakan kepada mereka "cukup sudah" dan memerintahkan aparat untuk "menggunakan semua cara yang sah untuk menghentikan pelanggaran hukum yang lebih jauh".

Ia menambahkan bahwa Adamu "memperingatkan para pembuat onar untuk tidak menguji kemauan bersama bangsa dengan menunjukkan kerusakan hukum dan ketertiban lebih lanjut".

Sebuah kelompok yang telah menjadi tokoh kunci dalam mengorganisir demonstrasi di Lagos pada hari Jumat telah mendesak orang-orang untuk tetap tinggal di rumah.

Koalisi Feminis juga menyarankan orang untuk mengikuti jam malam yang berlaku di negara bagian mereka.

Kelompok itu mengatakan tidak akan lagi menerima sumbangan untuk protes #EndSARS. (ws)