Taliban Dukung Donald Trump

Taliban Dukung Donald Trump
Donald Trump

KABUL, SENAYANPOST.com - Taliban, kelompok militan Afghanistan menaruh harapan Donald Trump kembali terpilih sebagai presiden dalam pemilu presiden Amerika Serikat (AS).

"Kami berharap dia akan memenangkan pemilihan dan mengakhiri kehadiran militer AS di Afghanistan," kata juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid, seperti dilansir dari CBS News, Minggu (11/10/2020).

Kelompok militan itu juga mengungkapkan kekhawatirannya tentang pertarungan Trump dengan virus Corona.

"Ketika kami mendengar tentang Trump positif Covid-19, kami mengkhawatirkan kesehatannya, tetapi tampaknya dia semakin membaik," kata pemimpin senior Taliban lainnya.

Taliban mencatat bahwa mereka sangat menghargai kredo "Amerika yang pertama" dari Trump.

"Itu adalah slogan Trump sejak awal bahwa mereka bukan polisi dunia dan tidak menginginkan satu bendera dan lagu kebangsaan untuk dunia, tetapi prioritas mereka adalah Amerika," kata Mujahid.

Anggota senior Taliban lainnya memuji kejujuran presiden.

"Sejujurnya, Trump jauh lebih jujur kepada kami daripada yang kami kira, bahkan kami tercengang dengan tawarannya untuk bertemu dengan Taliban di Camp David."

Pada 2019, Presiden Trump mengungkapkan bahwa dia telah mengundang Taliban untuk pembicaraan damai di Camp David - beberapa hari sebelum peringatan serangan teroris 9/11. Dia mengatakan dia membatalkan rencananya setelah Taliban membunuh seorang tentara AS.

"Trump mungkin konyol bagi seluruh dunia, tetapi dia waras dan orang bijak untuk Taliban," kata seorang anggota senior Taliban mengatakan kepada CBS News.

Namun ternyata dukungan dan harapan dari Taliban di tolak mentah-mentah oleh tim kampanye Trump. Juru bicara kampanye Trump, Tim Murtaugh mengatakan, mereka "menolak" dukungan Taliban.

"Taliban harus tahu bahwa presiden akan selalu melindungi kepentingan Amerika dengan cara apa pun yang diperlukan," tegas Murtaugh.

Antusiasme Taliban terhadap Trump didasarkan pada tujuan yang mereka miliki untuk membawa pasukan AS keluar dari Afghanistan setelah 19 tahun berperang, sebuah janji lama sang presiden.

Sekarang ada kurang dari 5.000 tentara AS di Afghanistan, dan penasihat keamanan nasional AS Robert O'Brien mengatakan jumlah itu akan turun menjadi 2.500 pada awal tahun depan.

Pemerintahan Trump menandatangani pakta bersejarah dengan Taliban pada Februari lalu di mana AS dan sekutunya menetapkan jadwal penarikan pasukan AS pada musim semi 2021. Pakta tersebut juga mengharuskan Taliban untuk melepaskan diri dari al-Qaeda dan merundingkan kesepakatan pembagian kekuasaan dengan pemerintah Afghanistan.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo bulan lalu menegaskan kembali bahwa AS akan melakukan penarikan penuh dari Afghanistan pada April atau Mei 2021. Ia menegaskan hal itu setelah bertemu dengan salah satu pendiri Taliban dan wakil politik Mullah Abdul Ghani Baradar di Doha, Qatar.

Pemerintahan Obama tidak berhasil dalam upayanya untuk menengahi kesepakatan diplomatik serupa. 

Calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden mengatakan pada "Face the Nation" pada bulan Februari bahwa AS harus mundur tetapi juga mempertahankan sisa kekuatan dari beberapa ribu orang untuk memastikan AS memiliki tempat di mana mereka dapat beroperasi jika al-Qaeda atau ISIS mendapatkan kapasitas untuk menyerang AS.

Minggu ini, Presiden Trump mengatakan semua pasukan harus "pulang sebelum Natal", meskipun tidak jelas apakah itu benar-benar diharapkan terjadi atau apakah ia hanya ingin mengulangi posisinya tentang keinginan untuk membawa pulang pasukan.

"Kita harus memiliki sisa jumlah kecil Pria dan Wanita pemberani kita yang bertugas di Afghanistan kembali ke rumah sebelum Natal," tweetnya.

Garis waktu itu bertentangan dengan saran dari komandan militer AS, yang tidak percaya bahwa akan aman untuk mengurangi jumlah pasukan di bawah 4.500 kecuali jika Taliban memutuskan hubungan dengan al-Qaeda dan mengurangi tingkat kekerasan. Juga tidak jelas bagaimana hal itu akan mempengaruhi pembicaraan damai antara pemerintah Afghanistan dan negosiator Taliban di Qatar.