Features

Syukurlah, Asteroid Ini Tak Jadi Jatuh di Indonesia

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Asteroid ZLAF9B2 yang diprediksi akan jatuh di Indonesia ternyata menuju Botswana Afrika. Sabtu malam (2/6/2018), asteroid berdiameter dua sampai lima meter itu masuk ke dalam atmosfer Bumi dan berubah menjadi superfireball atau superboloid. Dalam istilah astronomi, fireball adalah jenis meteor yang terangnya melebihi Venus.

Sementara superfireball adalah fireball yang sangat terang setara dengan terangnya matahari.Asteroid ini baru ditangkap oleh sistem Catalina Sky Survey yang berpangkalan di AS beberapa jam sebelum jatuh dan sebelumnya diprediksi akan jatuh di Indonesia.


Tanda silang dalam peta di atas menunjukkan letak jatuhnya asteroid ZLAF9B2. Para astronom menduga kuat, asteroid itu jatuh di atas Botswana, Afrika, sekitar pukul 23.44 WIB. American Meteor Society (AMS) melaporkan penangkapan superfireball yang terangnya melebihi Matahari selama dua detik, dengan magnitudo visual -27 pada saat kejadian. Tidak ada suara dentuman benda jatuh setelah kejadian.

Meski demikian, disebutkan ada penampakan jejak asap sepanjang 10 derajat dalam beberapa saat.

“Analisis sangat prematur saya, dengan magnitudo mutlak 29,6 dan anggap berkomposisi meteorit kondritik, asteroid ZLAF9B2 punya diameter sekitar 5 meter dengan massa sekitar 240 ton,” kata Marufin.

“Kecepatannya (v_inf) sekitar 15,8 kilometer per detik, maka saat masuk ke atmosfer Bumi kecepatannya sekitar 19,4 kilometer per detik. Energinya sekitar 11 kiloton TNT atau setara separuh energi bom nuklir Nagasaki,” imbuhnya.

Ia menjelaskan, jika asteroid masuk ke atmosfer Bumi dengan sudut 45 derajat terhadap paras Bumi maka asteroid akan menjadi superfireball dan terpecah belah di ketinggian 35 kilometer di atas permukaan laur sembari melepaskan energi sekitar tujuh kiloton TNT.

“Pada tingkat energi ini biasanya ada meteoritnya,” ujarnya.

Hingga saat ini, pihaknya masih menunggu konfirmasi dari pihak-pihak seperti Comprehensive Nuclear Test Ban Treaty Organization (CTBTO) dan NASA Near Earth Office yang memiliki segudang instrumen dan satelit pemantau untuk mendeteksi peristiwa sejenis di atmosfer. ZLAF9B2 adalah asteroid ketiga yang berhasil dideteksi dunia astronomi hingga saat ini sebelum jatuh ke Bumi.

KOMENTAR
Tags
Show More
Close