Korupsi

Suap Eks Anggota KPU, Saeful Bahri Dituntut 2,5 Tahun Penjara

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Jaksa penuntut umum KPK menuntut Saeful Bahri dua setengah tahun penjara karena memberi suap mantan Komisioner KPU Wahyu Setiyawan. Saeful dinyatakan terbukti memberi suap bersama Harun Masiku agar terkait pergantian antar waktu dalam pemilihan legiatif.

“Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Saeful Bahri dengan pidana penjara selama 2 tahun 6 bulan dan pidana denda sebesar Rp 150 juta apabila denda tidak dibayar maka diganti dengan pidana kurungan selama 6 bulan” ucap Takdir Suhan saat membacakan tuntutan, Rabu (6/5/2020).

Saeful dianggap telah melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasa Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 ayat 1 ke-1 Jo Pasal 64 ayat 1 KUHP.

Dalam dakwaan Saeful didakwa menyuap Wahyu Rp 600 juta. Suap diberikan agar Harun Masiku dapat dilantik sebagai anggota DPR pada Januari 2020.

Uang diserahkan pada 17 Desember 2019 dari Harun Masiku kepada Saeful sebesar Rp400 juta. Selanjutnya ditukarkan menjadi 20 ribu dolar Singapura untuk diberikan kepada Wahyu sebagai ‘down payment’.

Uang diberikan melalui Agustiani sedangkan sisa uang dari Harun dibagi rata Saeful dan Donny masing-masing Rp100 juta.

Pada 26 Desember 2019, Harun lalu meminta Saeful mengambil uang Rp850 juta dari Patrick Gerard Masako. Uang itu digunakan untuk operasional Saeful sejumlah Rp230 juta, untuk Donny Tri Istiqomah sebesar Rp170 juga dan kepada Agustiani Tio sejumlah Rp50 juta sedangkan sisanya Rp400 juta ditukarkan menjadi 38.350 dolar Singapura untuk DP kedua kepada Wahyu Setiawan.

Pada 8 Januari 2020, Wahyu Setiawan menghubungi Agustiani agar mentransfer sebagian uang yang diterima dari Saeful yaitu sejumlah Rp50 juta ke rekening BNI atas nama Wahyu. Namun sebelum uang ditransfer, Agustiani dan Wahyu ditangkap petugas KPK dengan menyita 38.350 dolar Singapura.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close