Ekonomi

Sri Mulyani Ungkap Dampak Terburuk Corona: Ekonomi RI Minus 0,4%, Dolar Rp20.000

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Virus corona sudah jelas menghantam perekonomian dunia, termasuk Indonesia.

Pemerintah bahkan telah mengumumkan skenario terburuk pada perekonomian domestik akibat penyebaran virus corona. Salah satunya pertumbuhan ekonomi yang tumbuh negatif 0,4 persen di tahun ini.

Angka tersebut bahkan menurun lebih dalam dibandingkan skenario terburuk sebelumnya yang sebesar 0 persen.

Sementara untuk skenario berat, ekonomi domestik diperkirakan hanya tumbuh 2,3 persen di tahun ini, lebih rendah dari proyeksi sebelumnya yang sebesar 2,5 persen.

Proyeksi-proyeksi tersebut bahkan jauh di bawah target dalam APBN 2020 yang sebesar 5 persen.

“Kami perkirakan pertumbuhan ekonomi akan turun ke 2,3 persen, bahkan skenario lebih buruk minus 0,4 persen,” ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam video conference, Rabu (1/4).

Dia melanjutkan, pandemi COVID-19 mengakibatkan kegiatan ekonomi menurun, bahkan berpotensi menekan lembaga keuangan. Hal ini lantaran sejumlah kredit yang tak bisa dibayarkan oleh masyarakat akibat terdampak virus corona.

Selain itu, dari sisi nilai tukar rupiah diprediksi mencapai Rp20.000 per dolar AS dalam skenario sangat berat. Sementara skenario berat kurs bisa mencapai Rp17.500 per dolar AS di tahun ini.

Proyeksi tersebut juga lebih tinggi dari target dalam APBN 2020 yang hanya Rp14.400 per dolar AS.

Inflasi pun diproyeksi meningkat hingga 5,1 persen di tahun ini untuk skenario sangat berat dan 3,9 persen untuk skenario berat. Angka ini juga jauh di atas target sebesar 3,1 persen dalam APBN 2020.

Secara rinci, konsumsi rumah tangga dalam skenario terburuk akan anjlok menjadi 1,6 persen di tahun ini dan skenario berat hanya 3,22 persen. Dalam APBN 2020, konsumsi rumah tangga ditargetkan 5,0 persen.

Konsumsi Lembaga Non Profit yang Melayani Rumah Tangga (LNPRT) diperkirakan juga anjlok menjadi minus 1,91 persen untuk skenario terburuk dan minus 1,78 persen untuk skenario berat.
Konsumsi pemerintah diperkirakan hanya tumbuh 3,73 persen di skenario terburuk, dari target dalam APBN 2020 sebesar 4,3 persen.

Laju investasi juga diperkirakan turun menjadi 4,22 persen dalam skenario terburuk, dari target dalam APBN 2020 sebesar 6 persen.

Ekspor bahkan diperkirakan turun 15,6 persen dalam skenario terburuk tahun ini, dari target dalam APBN 2020 sebesar 3,7 persen.

Begitu juga dengan impor yang turun hingga menjadi minus 16,65 persen, dari target dalam APBN 2020 sebesar 3,2 persen.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close