Internasional

Spanyol Batal Jual 400 Rudal ke Arab Saudi

MADRID, SENAYANPOST.com – Pemerintah Spanyol membatalkan kesepakatan penjualan 400 unit rudal kendali laser kepada Arab Saudi. Pembatalan itu pertama kali disiarkan oleh radio Cadena SER, yang melaporkan bahwa pemerintah sosialis baru Spanyol berencana mengembalikan dana 9,2 juta euro (sekitar Rp159 miliar) kepada Saudi.

Dana tersebut dibayarkan Kerajaan Saudi pada 2015 lalu untuk kesepakatan pembelian 400 unit rudal kendali dari pemerintahan sebelumnya.

Melansir dari AFP, juru bicara Kementerian Pertahanan Spanyol, pada Selasa (4/9) mengkonfirmasi laporan pembatalan tersebut, namun menolak memberikan penjelasan, termasuk alasan pembatalan.

Pengumuman pembatalan kesepakatan penjualan tersebut muncul setelah koalisi pimpinan Arab Saudi mengakui telah melakukan kesalahan dalam serangan udara menargetkan kelompok pemberontak di Yaman pada Agustus lalu, yang menewaskan 40 anak-anak.

Insiden itu memicu gelombang kemarahan dan desakan dari dunia internasional kepada Dewan Keamanan PBB untuk dilakukannya penyelidikan yang terpercaya dan tranparan.

Arab Saudi bersama dengan Uni Emirat Arab dan negara sekutu lainnya yang tergabung dalam koalisi telah mengintervensi konflik di Yaman sejak 2015, setelah kelompok Houthi mengusir pemerintahan Presiden Abedrabbo Mansour Hadi dari ibu kota Sanaa dan menguasai sebagian wilayah negara itu.

Hampir 10.000 orang tewas selama berlangsungnya konflik yang memicu krisis kemanusiaan terburuk di dunia menurut PBB.

Organisasi non-pemerintah, Amnesty International menyebut Spanyol termasuk salah satu eksportif persenjataan terbesar ke Arab Saudi.

Organisasi itu bersama kelompok hak asasi manusia lainnya, telah mendesak kepada Spanyol untuk menghentikan penjualan senjatanya kepada Arab Saudi dan Israel, yang diyakini sering menggunakan senjata tersebut untuk melawan warga sipil.

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close