Sepak Bola

Simon McMenemy Ungkap Kelemahan Pemain Indonesia

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Mantan pelatih timnas Indonesia, Simon McMenemy ,menyebut pemain Indonesia terjebak zona nyaman sehingga sulit untuk mengembangkan diri. Simon McMenemy paham betul kultur sepak bola Tanah Air karena tiga tahun berkarier di Indonesia.

Selama tiga tahun itu pula, pelatih asal Skotlandia itu mengklaim telah menemukan titik lemah pemain Indonesia yang sulit berkembang hingga tingkat profesional.

Simon McMenemy menyebut pemain Indonesia terlalu bergantung pada pakem sepak bola di kompetisi domestik sehingga kurang pengalaman dalam memahami taktik.

Dukungan suporter yang begitu besar dianggap menjadi faktor pemain enggan mencoba peruntungan di luar negeri dan menjadi lebih berkembang.

“Saya rasa ada persoalan budaya di sepak bola Indonesia.Pemain bayarannya bagus dan liga juga strukturnya bagus,” ucap Simon dilansir Bolasport dari Youtube Bayu Eka Sari alias Bang Bes.

“Pertandingan juga menarik. Banyak penonton dan kamu bisa terlihat seperti pahlawan. Masalahnya, tidak ada dorongan bagi pemain untuk bermain keluar dari zona nyaman mereka dan bermain di negara lain untuk mengembangkan diri,” ujarnya.

Zona nyaman yang tercipta ketika bermain di rumah sendiri membuat satu masalah yang kerap tidak disadari oleh para pemain Indonesia. Mereka menjadi lebih jago kandang ketimbang harus menjalani laga tandang.

Hal itu terbukti dari penampilan timnas Indonesia yang jauh lebih buruk ketika bermain di negara lain.

“Semua ada untuk mereka di rumah. Inilah alasan mengapa timnas Indonesia tidak bermain bagus ketika tidak bermain di kandang,” ujar Simon.

“Semua tim yang main di kandang selalu diharapkan bisa menang, tak peduli mereka di papan atas atau di papan bawah. Itulah sepak bola Indonesia,” katanya lagi.

Mantan pelatih timnas Filipina itu kemudian menyarankan supaya Indonesia lebih banyak mengirimkan pemain muda ke luar negeri, seperti yang dilakukan lewat program Garuda Select.

Program pembinaan usia muda yang dilakukan di luar negeri tentu dapat membantu Indonesia menemukan talenta-talenta sepak bola yang berguna di masa depan.

Harapannya, mereka terbiasa dengan pengalaman yang berbeda dan tidak terlena dengan zona nyaman yang ada di Tanah Air.

“Saya rasa jika pemain muda mendorong diri mereka untuk bermain ke luar negeri seperti proyek Garuda Select, di waktu bersamaan itu tidak akan mempengaruhi tim senior karena mereka masih U-16,” tutur Simon.

“Semakin banyak pemain didorong bermain keluar dan mendapatkan pengalaman di liga yang lain, lalu kembali ke tim senior, maka mereka akan bisa melawan tim selevel negara Timur Tengah.”

“Yanto (Basna) adalah salah satu yang melakukan hal itu. Evan (Dimas) juga punya pengalaman dan mereka jadi lebih baik,” tandasnya.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close