Nasional

Ribuan Orang Ikuti Kirab Kebangsaan Haul Gus Dur

SOLO, SENAYANPOST.com – Ribuan peserta dari berbagai daerah mengikuti Kirab Kebangsaan 2019 dengan tema “Berjuta Warna Satu Jiwa” dalam rangka Haul Ke-9 K.H. Abdurrahman Wahid (Gus Dur) di Kota Solo, Jawa Tengah, Sabtu (23/2).

Dikutip dari Antara, peserta Kirab Kebangsaan diberangkatkan oleh Wali Kota Surakarta F.X. Hadi Rudyatmo didampingi Ketua Panitia Haul Ke-9 Gus Dur, Hussein Syifa. Hadir juga pada kesempatan itu, putri sulung Gus Dur, Yenny Wahid.

Mereka berangkat dari Plaza Manahan Jalan Adi Sucipto menuju Stadion Sriwedari Kota Surakarta. Semua peserta kirab mengenakan ikat kepala warna Merah Putih guna menunjukkan semangat mencintai Indonesia.

Kirab diawali pasukan pembawa lambang negara Garuda, disusul pasukan paskibraka, marching band Satuan Polisi Pamong Praja Kota Surakarta, kelompok Solo Batik Carnival, musik rebana, pasukan bendera Merah Putih dari ponpes berbagai daerah Solo Raya, Perkumpulan Masyarakat Surakarta (PMS) atau warga keturunan Tionghoa di Solo, tarian barongsai, dan tari liong.

Ketua panitia, Hussein Syifa, mengatakan kirab itu diikuti para peserta dari berbagai daerah, baik kalangan pegiat organisasi masyarakat maupun warga Solo, termasuk mereka dari lintas agama.

“Pada kirab ini, kami meneladani ajaran Gus Dur untuk selalu mencintai Tanah Air Indonesia. `Berjuta Warna Satu Jiwa Indonesia, Berbahasa Satu Bahasa Indonesia, Berbangsa Satu Bangsa Indonesia, Bertanah Air Satu Tanah Air Indonesia`,” kata dia.

Ia mengharapkan semangat Merah Putih selalu berada di dada rakyat Indonesia.

“Sebagai orang Solo harus mencintai Indonesia. Mari kita jaga kota kita agar selalu menjadi kota yang ramah nomor satu di Indonesia,” kata dia.

Hadi Rudyatmo mengucapkan terima kasih atas kegiatan Kirab Kebangsaan Merah Putih di kota itu.

“Kegiatan ini dalam rangka untuk lebih mencintai Tanah Air Indonesia, Pancasila, dan Bhineka Tunggal Ika. Kami mengucapkan selamat berkirab kebangsaan. Marilah cintai sesama dan tunjukkan Solo tetap nomor satu di Indonesia dalam rangka tempat layak untuk dihuni,” katanya.

KOMENTAR
Tags
Show More
Close