Rhea Chakraborty Ajukan Permohonan Atas Kasus Narkoba

Rhea Chakraborty Ajukan Permohonan Atas Kasus Narkoba
Rhea Chakraborty

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Rhea Chakraborty mengajukan permohonan jaminan setelah mengaku dipaksa untuk membuat pengakuan yang memberatkan diri terkait dengan Undang-Undang Narkotika dan Zat Psikotropika (NDPS), setelah dia ditangkap oleh Biro Pengendalian Narkotika (NCB) pada Selasa (8/9) sehubungan dengan kasus narkoba terkait kematian aktor sekaligus kekasihnya, Sushant Singh Rajput.

Chakraborty memutuskan untuk mengunjungi pengadilan khusus setelah permohonan jaminannya ditolak oleh pengadilan pada Selasa. Dalam petisi baru, yang diajukan oleh pengacara Chakraborty, Satish Maneshinde, aktris tersebut mengklaim bahwa dia tidak melakukan kejahatan apapun.

"Dia tidak melakukan kejahatan apapun dan telah terlibat secara salah dalam kasus tersebut," kata pembelaan itu.

Lebih lanjut, dilansir sindonews.com, diklaim bahwa Chakraborty dipaksa untuk membuat pengakuan yang memberatkan diri sendiri dan dengan permohonannya pada 8 September lalu, pemohon secara resmi telah mencabut semua pengakuan yang memberatkan.

"Tidak ada satupun petugas wanita yang menginterogasi pemohon saat ini seperti yang diamanatkan oleh hukum. Mahkamah Agung yang Terhormat dalam kasus Sheela Barse VS State Maharashtra, telah menyatakan bahwa interogasi perempuan harus dilakukan hanya di hadapan seorang petugas polisi wanita/ polisi," jelas isi pembelaan itu yang menyoroti bahwa NCB tidak mengikuti pedoman Mahkamah Agung.

Pengacara Chakraborty juga telah mengangkat masalah penerapan dakwaan Pasal 27 A UU NDPS terhadap kliennya itu, dengan mengatakan, “Tuduhan terhadap terdakwa saat ini paling banyak merupakan kasus pembelian sejumlah kecil obat yang pada intinya adalah pelanggaran jaminan. Tidak ada sedikit pun bukti yang menghubungkan pemohon dengan pembiayaan lalu lintas ilegal atau menyembunyikan pelanggar dan karenanya bahan-bahan dari Bagian 27 A Undang-Undang NDPS tidak dibuat dalam fakta dan keadaan saat ini," papar Maneshinde.

“Responden (NCB) tidak menyebutkan jumlah pembiayaan, kuantum obat dan jenis obat yang diduga dibeli dan dibiayai oleh pemohon saat ini. Kasus responden dalam istilah awam adalah bahwa pemohon akan mengkoordinasikan pengiriman obat untuk pacarnya kemudian dan kadang-kadang membayar sendiri. Intinya, perannya yang dituduhkan, jika ada, adalah pembelian sejumlah kecil obat-obatan untuk pacarnya yang kemudian akan masuk dalam cakupan Bagian 20 (b) (ii) (A) (memproduksi, memproduksi, memiliki, menjual, pembelian, pengangkutan, impor antar negara, ekspor antar negara atau menggunakan ganja) yang dapat dihukum dengan penjara maksimal hingga satu tahun atau dengan denda atau keduanya,” bunyi permohonan jaminan yang diajukan oleh Maneshinde.

Dilansir dari Zeenews, Kamis (10/9) Pengadilan khusus akan mendengarkan permohonan jaminan Chakraborty pada hari ini. (Jo)