Metropolitan

Revitalisasi TIM, Anies Pastikan Tak Ada Komersialisasi

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Rapat bersama Komisi X DPR RI dihadiri Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan, Kamis (27/2/2020). Agenda rapat membahas revitalisasi kawasan Taman Ismail Marzuki (TIM), Cikini, Jakarta Pusat.

Pada kesempatan itu, Anies memastikan tidak ada komersialisasi seniman dari kebijakan revitalisasi. Pemprov DKI lebih mementingkan nilai manfaat dari revitalisasi tersebut.

“Ada kekhawatiran nanti usahanya mencari pendapatan tinggi. Kalau DKI pendapatan sumber yang lain bisa lebih tinggi, bukan kebudayaan dicari untung. Ini sebenarnya tidak ada untungnya, tapi manfaatnya besar,” ujar Anies, di ruang rapat Komisi X DPR, Kompleks Parlemen, Jakarta Pusat, Kamis (27/2/2020).

Dia menuturkan, PT Jakarta Propertindo (Jakpro) sebagai salah satu BUMD yang menjalankan pembangunan kawasan TIM merupakan perusahaan milik daerah, sehingga tidak mencari untung di balik proyek ini.

“Negara tidak hadir mencari untung, melainkan melaksanakan konstitusi. Perusahaan swasta mencari untung, kalau perusahaan milik negara menjalankan pembangunan,” ucapnya.

Menurutnya, revitalisasi kawasan TIM bertujuan untuk membangun ekosistem seni di Jakarta. Dia berharap ke depan di kawasan tersebut semakin banyak menarik acara kesenian bertaraf internasional.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close