Internasional

Putin Dinilai Ingin Berkuasa sampai Mati

JENEWA, SENAYANPOST.com – Lyubov Sobol tahu bahaya pekerjaan pro-demokrasi di Rusia. Pengacara perempuan berusia 32 tahun ini adalah veteran gerakan oposisi, yang telah bekerja selama beberapa tahun dengan politisi pro-demokrasi terkemuka Alexei Navalny, duri konstan di pihak Presiden Vladimir Putin.

Dilansir Sindonews, Sobol menjadi berita utama internasional sebagai salah satu tokoh paling menonjol dalam demonstrasi tahun lalu terhadap larangan kandidat independen yang ikut dalam pemilihan Wali Kota Moskow. Sobol ada di antara mereka. Dia ditangkap oleh polisi dan rekaman video lusinan wartawan menjadi salah satu gambar kerusuhan yang paling bertahan lama.

Sobol juga melakukan mogok makan selama sebulan sebagai protes, tetapi menunda aksinya karena ada masalah kesehatan.

Keluarganya telah diikuti oleh penguntit yang tidak dikenal—termasuk putranya yang berusia enam tahun—dan suaminya diracuni oleh seorang pria tak dikenal di dekat rumah mereka pada tahun 2016. Itu adalah sebuah serangan yang katanya diorganisir oleh pembantu Putin, Yevgeny Prigozhin, sosok yang juga dituduh terlibat campur tangan dalam pemilihan presiden Amerika Serikat tahun 2016.

Berbicara kepada Newsweek dari KTT Jenewa untuk Hak Asasi Manusia dan Demokrasi, Sobol mengatakan dia dan rekan-rekannya akan melanjutkan perjuangan mereka untuk menggagalkan rencana Putin untuk memerintah Rusia seumur hidup, terlepas dari bahaya yang akan dihadapi.

“Kebanyakan orang di Rusia ingin memperjuangkan hak-hak mereka,” kata Sobol. “Orang-orang pergi ke jalan-jalan, pergi ke pengadilan—ke mana saja untuk memperjuangkan hak-hak mereka…itu sebabnya ribuan orang pergi ke jalan-jalan musim panas lalu.”

“Mereka hanya ingin memilih pemimpin mereka, tetapi mereka tidak bisa melakukannya,” ujar Sobol. “Mereka tidak ingin duduk di rumah mereka dan membiarkan Putin melakukan apa yang dia inginkan.”

Putin memosisikan dirinya untuk mempertahankan kekuasaan lama setelah masa kepresidenannya berakhir pada 2024. Konstitusi tidak mengizinkan tiga masa jabatan berturut-turut, sehingga Putin akan menggunakan amandemen konstitusi untuk memperpanjang waktunya sebagai pemimpin bangsa, yang mungkin dengan membangun peran baru yang akan duduk di puncak hierarki Rusia.

Sobol merasa tujuan Putin sederhana, yakni memiliki kontrol kekuasaan seumur hidup. “Putin tidak mau meninggalkan kantor,” katanya. “Saya pikir dia ingin berkuasa dan menjadi kepala negara sampai akhir hayatnya,” lanjut dia yang dilansir Sabtu (22/2/2020).

Putin telah menikmati peringkat kepuasan publik yang tinggi, baik sebagai presiden atau pun perdana menteri, sejak ia berkuasa pada tahun 1999. Pria berusia 67 tahun ini berusaha mempertahankan citra yang dibuat untuk memastikan popularitas yang meluas, didukung oleh kontrol yang hampir total terhadap media massa dan, pada beberapa tahun terakhir, media sosial dan internet.

Aturan Putin bukannya tanpa masalah. Presiden empat kali dan dua kali perdana menteri telah mengatasi ketidakpuasan publik lebih dari sekali, apakah atas penanganannya terhadap bencana kapal selam Kursk pada tahun 2000, protes anti-korupsi pada tahun 2011, atau kemarahan yang meluas pada proposal untuk menaikkan usia pensiun pada tahun 2018.

Sejak pensiun memprotes, peringkat kepuasan publik terhadap Putin mulai bermasalah. Meskipun didukung oleh aneksasi Crimea pada 2014 dan Piala Dunia FIFA yang sukses pada 2018, Rusia telah lama berjuang dengan kinerja ekonomi yang lamban, pertumbuhan upah yang lambat, dan kualitas hidup yang buruk.

Partai oposisi diperbolehkan, tetapi demokrasi Rusia adalah teater pemilihan umum (pemilu) di mana warga negara dapat memberikan suara protes hanya untuk “lawan” yang diperiksa dan tidak pernah dalam jumlah yang cukup untuk mengancam cengkeraman Putin pada kekuasaan.

Oposisi yang sejati ditekan, baik melalui pengadilan maupun dengan metode yang lebih jahat. Beberapa jurnalis, aktivis dan politisi telah dibunuh. Kritikus politik, Boris Nemtsov, adalah salah satu tokoh oposisi paling menonjol di negara itu ketika dia ditembak mati di jembatan di depan Kremlin pada 2015.

“Berbahaya terlibat dalam oposisi demokratik di Rusia,” kata Sobol. “Itu harga yang kita bayar untuk memperjuangkan hak-hak kita.”

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close