Hukum

Pramugari Tumpahkan Air Panas ke Penumpang, Garuda Didenda Rp200 Juta

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Garuda akhirnya dihukum denda Rp200 juta oleh Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus). Denda dijatuhkan karena pramugari maskapai ini menumpahkan air panas ke penumpangnya, BRA Koosmariam Djatikusumo. Garuda banding tapi kalah.

Kasus bermula saat Koosmariam terbang dari Jakarta menuju Banyuwangi pada 29 Desember 2017 pukul 13.30 WIB dengan GA 264. Diperkirakan pesawat tiba di Banyuwangi pada pukul 15.10 WIB.

Usai 30 menit lepas landas, seorang pramugari menawarkan minuman dan makanan ringan ke penumpang. Koosmariam meminta dibuatkan teh panas.

Pramugari kemudian membuatkannya dan memberikan dengan menaruh gelas di atas nampan. Saat hendak diberikan, tiba-tiba air panas itu tumpah mengenai Koosmariam. Air mengenai kepala, tangan, payudara dan bawah ketiak. Koosmariam kepanasan. Kru pesawat kemudian memberikan gel pereda rasa sakit.

Sekembalinya ke Jakarta, Koosmarian ke dokter kulit dan dan dilakukan beberapa tindakan. Merasa dirugikan dengan pelayanan Garuda, Koosmariam menggugat Garuda ke PN Jakpus.

Pada 8 Januari 2019, PN Jakpus memutuskan Garuda telah melakukan perbuatan melawan hukum dan menghukum membayar ganti rugi sebesar Rp 200 juta kepada Koosmariam. Uang Rp 200 juta sesuai Peraturan Menteri Perhubungan Nomor PM 92 Tahun 2011.

Atas putusan itu, Garuda tidak terima dan mengajukan banding. Apa kata majelis tinggi?

“Mengabulkan permohonan banding dari Pembanding / Terbanding semula Penggugat dan Terbanding / Pembanding semula Tergugat tersebut. Menguatkan putusan Pengadilan Negeri Jakarta Pusat Nomor 215/Pdt.G/2018/PN.Jkt.Pst tertanggal 22 Januari 2019 dimohonkan banding tersebut,” demikian bunyi putusan Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta, Selasa (21/1/2020) yang dilansir detikcom.

Duduk sebagai ketua majelis Sanwari dengan anggota I Nyoman Adi Juliasa dan Singgih Budi Prakoso.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close