Internasional

Pertemuannya dengan Kim Jong-un Terancam Batal, Ini Kata Trump

WASHINGTON, SENAYANPOST.com – Pertemuan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dengan Pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong-un pada 12 Juni di Singapura terancam batal. Gara-garanya, AS dan Korea Selatan nekat menggelar latihan perang gabungan.

Namun begitu, Trump enggan berspekulasi tentang nasib KTT bersejarah yang terancam batal tersebut. Ia bersikeras bahwa denuklirisasi Semananjung Korea harus terjadi.

Latihan perang gabungan “Max Thunder” di Korea Selatan yang melibatkan sekitar 100 pesawat telah membuat Pyongyang membatalkan KTT Dua Korea. Pyongyang merasa manuver militer gabungan itu sebagai latihan untuk menginvasi Korut.

“Kita akan lihat,” kata Trump di Gedung Putih ketika ditanya tentang nasib KTT AS-Korut yang terancam batal.

“Tidak ada keputusan, kami belum diberitahu sama sekali. Kami belum melihat apa-apa, kami belum mendengar apa-apa,” ujar Trump yang dikutip Reuters, Kamis (17/5/2018).

Korut yang merasa ditekan AS untuk melakukan denuklirisasi di Semenanjung Korea, mulai tidak nyaman. Pyongyang mengaku tidak tertarik pada KTT AS-Korut jika hanya terfokus pada program senjata nuklir Korea Utara.

“Kami tidak akan tertarik dengan pembicaraan jika (AS) hanya mencoba mendorong kami secara sepihak ke suatu sudut dan memaksa kami melucuti (senjata) nuklir,” kata Wakil Menteri Luar Negeri Korut Kim Kye-gwan dalam sebuah pernyataan.

“Tidak dapat dihindari untuk mempertimbangkan kembali apakah akan menanggapi KTT dengan AS pada bulan depan (atau tidak),” kata Kim.

Diplomat Pyongyang itu menyalahkan Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton yang menyerukan agar Pyongyang segera meninggalkan ambisi senjata nuklirnya dengan cara yang sama ketika Libya meninggalkan program senjata pemusnah massal.

Bolton dan Korea Utara memiliki sejarah permusuhan sejak era pemerintahan Bush.

“Kami menjelaskan tentang kualitas Bolton yang sudah ada di masa lalu, dan kami tidak menyembunyikan perasaan jijik kami terhadapnya,” kata Kim.

“(Dunia) tahu betul bahwa negara kami bukan Libya atau Irak yang memiliki pertemuan dengan sebuah nasib buruk,” tandasnya.

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close