Ekonomi

Perang Dagang Memanas, IHSG Diperkirakan Tersungkur

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) masih akan dipengaruhi perang dagang yang memanas. Dua analis kompak memproyeksikan IHSG bakal tersungkur pada perdagangan saham Jumat (17/5/2019).

Analis PT Artha Sekuritas Dennies Christoper menuturkan, meski pelemahan beberapa hari terakhir telah memasuki area oversold, IHSG diperkirakan masih akan bergerak ke zona merah.

Dikutip dari liputan6, hari ini, menurutnya IHSG akan cenderung terkoreksi dengan diperdagangkan pada area support dan resistance di 5.853-5.973.

Senada, Analis PT Binaartha Parama Sekuritas Nafan Gustama mengatakan, IHSG memang masih menunjukan tren bearish (pelemahan) sampai dengan hari ini.

Namun, dirinya cukup optimistis IHSG berpeluang untuk berlabuh ke level 6000. Adapun pada hari ini dia memprediksi IHSG tertekan di rentang 5.811-6.061

Dia melanjutkan, saham perbankan laik untuk dibeli hari ini seperti saham PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI), PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI), PT Gudang Garam Tbk (GGRM), dan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM).

Kemudian Christoper yang merekomendasikan saham PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE), Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP), serta PT Medco Energy Tbk (MEDC).

Gerak IHSG belum mau beranjak dari zona merah pada perdagangan saham hari ini. Bahkan seluruh sektor saham memerah.

Pada penutupan perdagangan saham Kamis (16/5/2019), IHSG melemah 85,14 poin atau 1,42 persen ke posisi 5.890,73. Sementara indeks saham LQ45 merosot 1,81 persen ke posisi 915,439. Seluruh indeks saham acuan kompak melemah, kecuali Pefindo25.

Sebanyak 94 saham menguat dan tak mampu membawa IHSG ke zona hijau. Sementara 323 melemah dan 117 diam di tempat.

Pada perdagangan hari ini, IHSG sempat berada di level tertinggi 6.009,62 dan terendah 5.889,5. Total frekuensi perdagangan saham sekitar 476.241 kali dengan volume perdagangan 15,5 miliar saham.

Nilai transaksi harian saham Rp 7,4 triliun. Investor asing jual saham Rp 664,21 miliar di pasar regular. Posisi dolar Amerika Serikat (AS) berada di kisaran Rp 14.450.

Seluruh sektor saham tertekan. Sektor saham aneka industri mencatatkan penurunan terbesar2,48 persen. Diikuti konstruksi merosot 2,11 persen, dan industri dasar melemah 1,69 persen.

Saham-saham yang bukukan penguatan di tengah melemahnya IHSG antara lain saham FIRE naik 19,85 persen ke posisi Rp 11.775 per saham, saham KBLV menguat 17,8 persen ke posisi Rp 450 dan saham KIOS melonjak 13,82 persen ke posisi Rp 700 per saham.

Sedangkan saham-saham yang melemah antara lain saham POSA turun 24,8 persen ke posisi Rp 370 per saham, saham ABMM merosot 24,40 persen ke posisi Rp 1.425 per saham, dan saham BSSR susut 20,75 persen ke posisi Rp 1.260 per saham.

KOMENTAR
Tags
Show More
Close