Pendukung HRS 'Ngumpul' di Akun Twitter Bima Arya, Peringatkan Soal Pengadilan Akhirat

Pendukung HRS 'Ngumpul' di Akun Twitter Bima Arya, Peringatkan Soal Pengadilan Akhirat
Indozone

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Wali Kota Bogor, Bima Arya menjadi bahan perbincangan warganet hingga sempat viral di trending topic Twitter Indonesia. Penyebabnya, Bima Arya memberikan kesaksian dalam persidangan lanjutan dengan terdakwa Habib Rizieq Shihab di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Rabu (15/4/2021).

Dalam persidangan itu, Bima Arya yang dihadirkan sebagai saksi oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) beberapa kali terlibat perdebatan sengit hingga saling bantah dengan Rizieq Shihab.

Seusai sidang, Bima Arya kembali menegaskan bahwa motifnya mempidanakan Habib Rizieq Shihab adalah upayanya dalam rangka melindungi warga Bogor dari penularan covid-19.

"Semua yang saya lakukan hanya untuk melindungi warga yang saya cintai. Kalau saja RS Ummi koperatif sejak awal, tidak ada yang disembunyikan, sidang ini tidak pernah ada," tulis Bima Arya.

Meski demikian penjelasan tersebut tidak bisa diterima saja oleh para pendukung Habib Rizieq Shihab.

Ratusan warganet pun memberikan respons atas unggahan dari Bima Arya tersebut.

Mulai dari mengungkit ketidakadilan kenapa dugaan pelanggaran protokol kesehatan lain tidak dipermasalahkan.

"Emang ada aturan warga berKTP luar yg sedang sakit gak boleh berobat di rumah sakit setempat? Lagi pula masalah kerahasiaan pasien adalah wewenang dokter dan rumah sakit. Gak usah mengada-ada lah. Kita masih sama² di Indonesia loh bung!! Ente paham gak sih?" tulis warganet bernama akun Wira Sakti

Selain itu, banyak warganet pendukung HRS mengingatkan Bima Arya soal  kematian lantaran Bima Arya dituding berusaha mencari-cari kesalahan Habib Rizieq saat mantan pentolan Front Pembela Islam itu dirawat di Rumah Sakit Ummi, Bogor.

"Ingat pak, mati itu ga hrs tua, jangan pernah harap dapat syafaat dari Rasulullah, karena cucunya sudah kau dzalimi, dan jangan harap bisa berakhir husnul khotimah jika kau tidak mohon maaf pada IBHRS dan tobat nasuha. Saya yakin semua wargamu yang muslim juga berdoa seperti ini," tulis warganet bernama Ariny Renny.

"Siap siap sakratul maut anda pak. Bernafsu sekali memenjarakan seorang ulama Hanif .. kasihan keluarga anda, anak anak anda akan termakan mubahalah ulama," tulis @GibraltarNc

"Anda duduk di kursi dgn sumpah Al Quran. Apa yg ada ucapkan akan ada pertanggung jwb di yaumul hisab. Tidak gampang lolos dr hisab. Apalagi  menyakiti ulama keturunan Rosul. Apa gini cara melindungi warga?" tulis Ima Wasali. 

"Boleh jadi pengadilan Dunia anda lolos Pak, tapi ingat pengadilan Alloh tidak akan pernah berdusta, dan pengadilan Alloh lah yang paling adil, Pengadilan Alloh yang paling dekat akan anda rasakan saat ini Pak Bima Arya adalah Sakaratul Maut Pak," tulis Muhammad Irham

Saling bantah argumen dalam sidang

Sidang lanjutan atas terdakwa Habib Rizieq Shihab di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Rabu (14/4/2021) diwarnai perdebatan dan adu argumen.

Selaku terdakwa kasus test swab palsu RS UMMI, Bogor, Rizieq Shihab banyak melayangkan pertanyaan ke Wali Kota Bogor Bima Arya yang dihadirkan sebagai saksi dari Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Mantan Pentolan Front Pembela Islam (FPI) menanyakan apa motivasi Bima Arya buat laporan polisi soal kasus dirinya di RS UMMI Bogor tersebut.

Usai sidang, Bima Arya melalui akun Twitternya menegaskan bahwa motivasinya mempidanakan Habib Rizieq lantaran ia hanya ingin melindungi warganya.

"Semua yang saya lakukan hanya untuk melindungi warga yang saya cintai. Kalau saja RS Ummi koperatif sejak awal, tidak ada yang disembunyikan, sidang ini tidak pernah ada," tulis Bima Arya dilihat Warta Kota pada Kamis (15/4/2021).

Dalam persidangan itu, Rizieq Shihab merasa heran, Bima Arya dan Satgas Covid-19 kota Bogor mengambil keputusan membuat laporan polisi begitu cepat, padahal Bima Arya baru dua hari mengunjungi RS UMMI Bogor

"Anda tanggal 26 anda datang, (tanggal) 27 anda datang ke Rumah Sakit UMMI, lalu 28 November sudah lapor polisi buat laporan"

"Lalu yang saya mau tanyakan kok apa yang anda motivasi kok bisa begitu cepat (buat laporan)?," tanya Rizieq Shihab dalam persidangan.

Padahal kata Rizieq dalam kurun waktu tersebut dirinya sedang melakukan perbincangan dengan para keluarga dan dokter RS UMMI Bogor.

Terlebih kata Rizieq Shihab, hasil swab testnya di RS UMMI Bogor belum keluar mengingat harus diperlukan beberapa hari untuk mengetahui hasilnya.

Rizieq Shihab menyayangkan keputusan Bima Arya yang secara cepat membuat laporan tersebut.

"Ini kan pembicaraan sedang berlangsung antara pihak anda sebagai wali kota sebagai satgas Bogor ini pembicaraan sedang berlangsung dengan RS UMMI," tuturnya.

"Sekarang hasilnya belum ada kepastiannya belum ada tiba-tiba di dalam pembicaraan ini sebagaimana tadi ditanyakan habib Hanif saya punya menantu sudah lapor polisi," katanya menambahkan.

Menanggapi hal itu, Bima Arya melontarkan jawaban dan mengaku maksud dirinya buat laporan hanya untuk menegakkan aturan prokes.

Terlebih katanya, dia merupakan Ketua Satgas Covid-19 Kota Bogor yang bertanggung jawab soal kasus pandemi itu di wilayahnya.

"Tidak ada motivasi lain murni hanya melindungi warga saya menjalankan tugas saya supaya warga Bogor itu tidak terpapar," jawabnya.

Sebagai informasi hadirnya Bima Arya dalam persidangan yakni sebagai saksi yang dihadirkan jaksa penuntut umum (JPU) dalam perkara swab test RS UMMI Bogor.

Habib Rizieq menyebut Bima Arya memberikan keterangan tidak benar atau bohong di dalam ruang persidangan.

Menanggapi hal itu, Bima secara tegas mengatakan, segala keterangan yang disampaikan dirinya di ruang sidang sudah sesuai dengan berita acara pemeriksaan (BAP). Dimana kata Bima, terdapat ketidaksesuaian terkait pernyataan Rizieq Shihab yang menyatakan bahwa dirinya sedang dalam kondisi sehat saat menjalani perawatan di RS UMMI.

Padahal kata pria yang karib disapa Kang Bima itu, kondisi kesehatan Rizieq tidak sepenuhnya sehat.

"Habib menyayangkan bahwa saya menyatakan bahwa habib berbohong, saya katakan bahwa apa yang Habib sampaikan saat di Rumah Sakit UMMI bahwa beliau sehat dan sebagainya itu memang tidak sesuai," kata Bima kepada awak media di PN Jakarta Timur, Rabu (14/4/2021).

Lanjut Bima mengatakan, dirinya meminta untuk Rizieq Shihab melakukan tes swab PCR ulang guna membuktikan bahwa dirinya tidak terpapar Covid-19.

Pasalnya kata Bima, hasil test swab antigen Rizieq di RS UMMI menunjukkan hasil positif dan hal tersebut merupakan indikasi bahwa Rizieq Shihab terpapar Covid-19.

Hal tersebut dilakukan kata Bima, karena tanggung jawabnya sebagai Ketua Satgas Covid-19 Kota Bogor dalam upaya memutus rantai penularan, terlebih di lingkungan Rumah Sakit.

"Bahwa dia (Rizieq) di Rumah Sakit UMMI itu antigennya sudah positif dan kemudian indikasi Covid-nya juga ada, ya artinya memang tidak sehat, ini yang kita antisipasi ini penting, kenapa? Karena saya harus memutus rantai penularan," tuturnya.

Tak hanya itu, Bima Arya juga menyatakan bahwa pihak Rumah Sakit dalam hal ini RS UMMI telah bertindak tidak kooperatif dengan pemerintah khususnya satgas Covid-19 kota Bogor.

Rumah Sakit UMMI juga melanggar Peraturan Walikota Bogor (Perwali) dan menghalangi langkah satgas Covid Kota Bogor untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Dia mengatakan, dalam Perwali Kota Bogor tersebut suda diatur agar seluruh RS di Kota Bogor wajib melaporkan hasil swab seluruh pasien yang positif Covid secara berkala.

"Menanggap bahwa pihak Rumah Sakit, melanggar aturan dengan tidak berkoordinasi dengan baik sesuai Perwali, karena ini menyulitkan satgas dalam melakukan pencegahan dan menghalang-halangi langkah kami untuk mencegah penyebaran Covid-19," tukasnya.