Ekonomi

Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 4 Dibuka Hari ini

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Pemerintah menyatakan kalau Pendaftaran Kartu Prakerja gelombang 4 mulai dibuka sehari setelah libur Lebaran Idul Fitri 1441 atau hari ini, Selasa (26/5/2020).

“Jadi gelombang 4 akan dibuka pada tanggal 26 (Mei), begitu setelah Lebaran langsung dibuka. Setelah Lebaran, masih kenyang makan ketupat, bisa mainkan handphone-nya untuk daftar Kartu Prakerja,” kata Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Prakerja Denni Puspa Purbasari dalam dalam sebuah diskusi daring pekan lalu.

Menurut dia, Manajemen Pelaksana (project management office/PMO) Kartu Prakerja memprioritaskan pendaftar yang diusulkan oleh kementerian lembaga (K/L). Mereka ada para pekerja yang terkena dampak langsung dari pandemi virus corona (Covid-19).

“Mereka yang tercatat di-PHK, dirumahkan, yang bekerja di sektor pariwisata dan industri. Ini kan datanya sudah diberikan ke kami, ternyata belum banyak (data yang masuk) dan yang daftar Kartu Prakerja. Jadi dengan perpanjang ini, harapannya kita bisa melengkapi data yang ada di sistem,” ujar dia.

Dia menyebut, hingga akhir tahun nanti, pemerintah akan membuka sampai 30 gelombang Kartu Prakerja untuk pendaftar di login Prakerja www.prakerja.go.id.

“Tahun ini sekitar 30 gelombang. Jadi masih banyak (kesempatan). Jadi kita sengaja bertahap, kenapa tidak langsung buka saja 5,6 juta peserta di awal? Karena kita mempertimbangkan kecepatan informasi dan kemapuan server kita yang juga terbatas,” kata Denni.

Harapannya, mereka yang belum memiliki informasi atau terlambat mendapatkan informasi pendaftaran Kartu Pekerja, bisa mendaftar di gelombang selanjutnya (cara daftar Kartu Prakerja atau cara daftar Prakerja).

Hingga akhir tahun, pemerintah menargetkan 5,6 juta peserta bisa menerima menfaat dari Kartu Prakerja, dengan anggaran sebesar Rp 20 triliun. Dari anggaran tersebut, setiap peserta mendapat insentif totalnya sebesar Rp 3.550.000.

Adapun rinciaannya, Rp 1 juta untuk biaya pelatihan, Rp 600.000 per orang per bulan untuk insentif pasca pelatihan, yang akan diberikan selama empat bulan atau totalnya mencapai Rp 2,4 juta. Sedangkan sisanya sebesar Rp 150.000 merupakan insentif survei.

Penerima Kartu Prakerja terbanyak

Menurut data PMO, hingga saat ini terdapat 392.338 peserta Kartu Pekerja merupakan korban Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) akibat pandemi virus corona.

Secara lebih rinci dirinya memaparkan, dari gelombang I, terdapat 168.111 peserta yang lolos mendapatkan insentif dan pelatihan Kartu Prakerja, dengan 161.512 di antaranya merupakan korban PHK.

Adapun pada gelombang II, terdapat 288.154 orang peserta dengan 132.642 orang yang merupakan korban PHK. Sementara pada gelombang III dengan jumlah peserta 224.615 orang, 98.184 merupakan korban PHK.

“Dari jumlah ini sebagian adalah yang diusulkan oleh Kemnaker (Kementerian Ketenagakerjaan), karena itu kami menggunakan accuration,” ungkap Deni.

Sehingga ini saya tekankan, perlu adanya toleransi, tidak perlu selfish (egois) kalau misalnya kita bukan terdampak, ya jangan mendaftar sekarang. Kita dahulukan saudara yang terdampak untuk bisa menenerima manfaat,” kata Denni lagi.

Adapun berdasarkan survei yang dilakukan oleh manajemen pelaksana menunjukkan, dari jumlah orang yang tercatat sebagai peserta Kartu Prakerja, sebanyak 61 persen di antaranya laki-laki dengan 39 persen lainnya perempuan.

Rentang usia peserta Kartu Prakerja mayoritas adalah 18 tahun hingga 34 tahun. “Sehingga sesuai dengan target grup sejak awal. Untuk tingkat pendidikan mayoritas SMA sederajat,” ujar Denni.

Masih berdasarkan survei yang sama, sebagian besar peserta menggunakan uang insentif paska-pelatihan yang diberikan pemerintah sebesar Rp 600.000 di bulan pertama untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari seperti untuk makan, transportasi, dan kebutuhan lain.

Selain itu, peserta juga menggunakan uang insentif untuk modal usaha hingga untuk mambayar cicilan kredit atau utang. “Yang pertama, untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari itu 90 persen, kemudian sebanyak 25 persen untuk modal usaha karena sudah banyak yang mulai jualan kue, pudding, dan lain-lain,” kata dia.

“Kemudian ada juga yang menggunakan uang insentif untuk menabung itu sebanyak 23 persen dan ada juga yang untuk membayar kredit atau utang 16 persen. Ini mereka bisa memilih lebih dari satu (opsi dalam survei),” tambahnya.

Denni mengatakan, saat ini sudah ada 300.000 orang yang telah mendapatkan kucuran insentif paska pelatihan program Kartu Prakerja sebesar Rp 600.000. Sehingga, total anggaran yang telah digelontorkan untuk insentif sebesar Rp 180 miliar.

Secara lebih rinci, Denni menjelaskan, hingga gelombang III terdapat 680.000 orang yang menjadi peserta program Kartu Prakerja. Dari jumlah tersebut, sebanyak sebanyak 530.000 peserta telah melakukan transaksi pembelian insentif dan 350.000 di antaranya telah menuntaskan pelatihannya.

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close