PeristiwaPolriTak Berkategori

Pelaku dan Provokator Pembakaran 87 Rumah di Buton Diburu Polisi

KENDARI, SENAYANPOST.com – Kapolda Sulawesi Tenggara (Sultra) Brigjen Pol Iriyanto menegaskan, pihaknya bakal menangkap pelaku pembakaran rumah dan provokator bentrok antar warga Desa Sampuabalo dengan Desa Gunung Jaya, Kecamatan Siotapina, Kabupaten Buton.

“Kita tenangkan dulu masyarakat. Setelah masyarakat tenang, polisi akan melakukan pencarian siapa pelaku yang melakukan pembakaran dan provokasi,” kata Iriyanto saat berkunjung ke lokasi dua desa yang terlibat bentrok, di Kabupaten Buton, dikutip dari Antara, Kamis (6/6).

Bentrok antar warga itu mengakibatkan 87 rumah dibakar. Iriyanto mengatakan telah berkordinasi dengan Pemda agar diberikan ganti rugi.

“Saya sudah koordinasi dengan gubernur. Gubernur akan memberikan kompensasi dan penggantian. Kerugian-kerugian silakan disampaikan kepada pemda,” ujarnya.

Iriyanto juga mengatakan, pihaknya bersama TNI akan bersama-sama membangun rumah-rumah korban kebakaran itu.

“Kami harapkan dan mohon dengan sangat kepada warga kedua pihak agar menahan diri. Ini adalah hari yang sangat kita tunggu-tunggu yaitu hari yang fitri,” ujarnya.

Menurut dia, Lebaran seharusnya menjadi momentum untuk memupuk tali silaturahmi dengan saling maaf memaafkan.

“Saya imbau masyarakat untuk tetap tenang. Provokator dan pelaku pembakaran rumah akan ditindak sesuai aturan perundang-undangan,” katanya.

Kapolda yang didampingi Bupati Buton La Bakri dan rombongan usai meninjau Desa Gunung Jaya, langsung melanjutkan kunjungan ke Desa Sampuabalo Kecamatan Siotapina.

Sebelumnya, 87 unit rumah di Desa Gunung Jaya, Kecamatan Siotapina, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara, habis dilalap si jago merah. Terbakarnya rumah tersebut dilakukan oleh sekelompok pemuda dari Desa Sampuabalo, Kecamatan Siotapina, Kabupaten Buton, Sulawesi Tenggara.

Kejadian tersebut bermula, pada Selasa (4/6) sekitar pukul 21.00 WITA, sekelompok pemuda dari Desa Gunung Jaya melakukan pawai motor melintasi Desa Sampuabalo dengan cara menggas-gas sepeda motornya. Sehingga memancing kemarahan masyarakat dari Desa Sampuabalo.

Lalu, pada Rabu (5/6), sekitar pukul 13.00 WITA, pemuda dari Desa Sampuabalo menggunakan motor hendak menuju ke SP1 atau Ambuau untuk menemui keluarganya dalam rangka sirahturahim.

KOMENTAR
Tags
Show More
Close