Pedemo Tolak UU Ciptaker Dijanjikan Uang, Makan dan Tiket Kereta

Pedemo Tolak UU Ciptaker Dijanjikan Uang, Makan dan Tiket Kereta
Pedemo Tolak UU Ciptaker

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan para perusuh demonstrasi tolak Omnibus Law Cipta Kerja di Jakarta dijanjikan mendapat tiket kereta api hingga uang.

Yusri menyebut sebanyak 1.192 orang yang ditangkap di Jakarta berasal dari berbagai daerah, antara lain Purwakarta, Karawang, Bogor, Banten, dan sebagainya.

"Yang datang ke Jakarta tujuannya untuk melakukan kerusuhan, di mana kita bisa bilang itu karena dari beberapa barang bukti, handphone dan keterangan yang kita terima dari mereka semua," kata Yusri di Polda Metro Jaya, Jumat (9/10).

Yusri mengklaim para perusuh juga tidak mengetahui ada itu Omnibus Law UU Cipta Kerja yang mendasari aksi demo kemarin. Menurut dia perusuh itu hanya mendapat undangan untuk mengikuti aksi demo.

"Ada undangan untuk datang, disiapkan tiket kereta api, disiapkan truk, disiapkan bus, kemudian nantinya ada uang, makan untuk mereka semua. Ini yang dia tahu, ini yang kita dalami semuanya," tuturnya.

Lebih lanjut, Yusri menuturkan para perusuh itu diduga berasal dari kelompok anarko. Sebab, jika berkaca dari aksi demo yang pernah terjadi anarko selalu menjadi dalang di balik aksi kerusuhan.

"Memang setiap ada demo dan berakhir dengan kerusuhan ada indikasi bahwa itu ditunggangi oleh orang-orang yang memang Anarko," ujarnya.

Di sisi lain, diungkapkan Yusri, tercatat ada 23 personel Polri terluka akibat aksi kerusuhan saat demo. Dari 23 anggota itu, salah satunya adalah Kapolres Tangerang Kota Kombes Sugeng yang terkena lemparan batu.

"Dari 23 ini, kemarin sampai dengan siang tadi sudah banyak yang kembali, tinggal 4 sekarang yang masih dirawat di rumah sakit Polri di Kramat Jati," ucap Yusri.