Nasional

PBNU: Pembakaran Bendera jadi Pelajaran Bersama

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Kasus pembakaran bendera dengan tulisan kalimat tauhid yang diyakini sebagai bendera Hizbut Tahrir Indonesia di Garut menjadi pelajaran bagi semua pihak.

“Mari kita ambil hikmahnya. Jadikan pembelajaran yang mahal bagi kita semua,” kata Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siraj di Gedung PBNU, Jakarta, Kamis (25/10/2018).

Said Aqil juga berharap persoalan itu tidak diperluas demi menjaga Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Menurutnya, keselamatan Indonesia harus diutamakan.

Ke depan, lanjut alumnus Universitas Ummul Quro Mekkah, Arab Saudi itu, semua pihak harus bersatu dalam hal kebaikan dan menjauhi perilaku yang mengarah pada permusuhan dan kehancuran.

“Mari kita bergandengan tangan untuk hal positif. Jangan bergandengan tangan, berkelompok, bersatu, untuk kehancuran dan permusuhan,” katanya.

Pada kesempatan itu Kiai Said menegaskan komitmen NU dalam menjaga empat pilar kebangsaan, yakni Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika.

“Kami menolak kekerasan, radikalisme, apalagi terorisme atau kelompok yang tujuannya adalah terror dan radikal,” katanya. (JS)

KOMENTAR
Tags
Show More
Close