Internasional

PBB Memberi Sinyal, Asia Bisa Kehabisan Ikan pada 2048

MEDELIN, SENAYANPOST.com — Ini peringatan serius tentang sumber daya laut yang ada di kawasan Asia dan pada kususnya Indonesia. Peringatan itu datang dari Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) yang memberikan sinyal bahwa Asia bisa kehabisan ikan pada tahun 20148.

Kehancuran alam yang disebabkan oleh manusia telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan dan mengganggu keseimbangan. Demikian bunyi empat laporan penting Amerika Serikat (AS) yang dipresentasikan pada pertemuan para ilmuwan di Medelin, Kolombia, Jumat.

Kehancuran dan kemunduran keanekaragaman hayati ini – berbagai kehidupan tumbuhan dan hewan — sangat parah, sehingga membahayakan ekonomi, mata pencaharian, ketahanan pangan, akses ke air minum, dan kualitas hidup orang-orang di seluruh dunia.

Laporan-laporan ini merupakan hasil kerja dari tiga tahun dan melibatkan lebih dari 550 ahli terkemuka dari lebih 100 negara. Laporan tersebut menilai keanekaragaman hayati dan ekosistem di empat wilayah: Amerika, Asia-Pasifik, Afrika dan Eropa-Asia Tengah. Laporan ini diakui oleh Platform Ilmu Pengetahuan Antarpemerintah tentang Layanan Keanekaragaman Hayati dan Ekosistem (IPBES).

Populasi manusia yang meledak mengonsumsi lebih banyak sumber daya, mulai dari makanan hingga air, membuat eksploitasi alam alam telah menjadi normal demi memenuhi permintaan. Tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa tidak ada wilayah yang berjalan dengan baik sebagai hasilnya.

Di seluruh dunia, habitat sedang dihancurkan, lautan sedang tercemar, sumber-sumber air mulai kering dan banyak spesies hewan yang semakin menipis. Dan di tahun-tahun mendatang, perubahan iklim hanya akan memberi tekanan lebih besar pada keanekaragaman hayati dunia, para ilmuwan mencatat dalam laporan.

Di antara banyak temuan, penelitian menemukan bahwa di Amerika telah terjadi penurunan 50 persen air tawar terbarukan per orang sejak tahun 1960-an. Di Eropa, 42 persen populasi spesies hewan dan tumbuhan darat cenderung menurun dalam sedekade terakhir.

Jika tren saat ini terus berlanjut, laporan memprediksi bahwa Amerika akan kehilangan 15 persen dari tanaman dan hewan mereka pada tahun 2050 dan kawasan Asia-Pasifik akan kehabisan stok ikan untuk penangkapan ikan komersial pada tahun 2048. Sementara itu, Afrika dapat kehilangan separuh dari beberapa mamalia dan spesies burung pada tahun 2100.

“Kontribusi keanekaragaman hayati dan alam bagi orang-orang dapat diandalkan, bagi banyak orang, akademis dan jauh dari kehidupan sehari-hari kita,” Robert Watson, ketua IPBES mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran – mereka adalah fondasi dari makanan kita, air bersih dan energi,” sambung Watson.

“Mereka berada di jantung tidak hanya dari kelangsungan hidup kita, tetapi dari budaya, identitas dan kenikmatan hidup kita. Kita harus bertindak untuk menghentikan dan membalikkan penggunaan alam yang mengganggu keseimbangan – atau berisiko tidak hanya masa depan yang kita inginkan, tetapi bahkan kehidupan yang kita jalani saat ini,” tukasnya seperti dikutip dari Newsweek, Sabtu (24/3/2018). (WW)

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close