Organda Sepakat Ganjil Genap 24 Jam di DKI

Organda Sepakat Ganjil Genap 24 Jam di DKI

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Pemprov DKI Jakarta mempertimbangkan untuk menerapkan ganjil genap selama 24 jam.

Kondisi ini akan dilihat dari hasil evaluasi penerapan yang saat ini sudah berjalan dengan penindakan.

Bila hasilnya menujukkan tak ada perubahan, dalam arti kondisi lalu lintas masih padat dan masih banyak terjadi pelanggaran.


Maka bukan tidak mungkin akan diambil kebijakan lain untuk mengatur pergerakan mobilitas di Ibu Kota.

Menangapi soal rencana tersebut, Ketua DPD Organisasi Angkutan Darat (Organda) DKI Jakarta Shafruhan Sinungan mengatakan, sepakat bila ganjil genap 24 jam diterapkan.

“Harusnya seperti itu, saya setuju. Intinya ini bukan sekadar memberikan efek untuk pertumbuhan penumpang angkutan umum, namun cara tersebut merupakan hal yang paling efektif bila untuk mengurai kemacetan,” kata Shafruhan dikutip dari Kompas.com, Senin (10/8/2020).

Lebih lanjut Sahfruhan menjelaskan bila ganjil genap diterapkan dengan metode yang ada saat ini, maka tingkat kemacetan tidak akan banyak mengalami perubahan atau menurun signifikan.

Hal tersebut lantaran sudah banyak pemilik mobil yang pintar mengakali ganjil genap.

Contoh seperti sebelum ada pandemi, mulai dari memalsukan pelat nomor, menunggu di bahu jalan tol yang terdampak ganjil genap, dan lainnya.

“Kita lihat banyak aksi kucing-kucingan mengakali ganjil genap, jadi tidak signifikan bila diterapkan dengan model pagi dan sore saja, kalau bisa pagi sampai jam 12 malam, itu baru efektif,” ucap Shafruhan.

Saat ditanya apakah dengan ganjil genap selama 24 jam bisa membuat peningkatan ke jumlah penumpang angkutan kota (angkot), Shafruhan menjelaskan hal itu juga belum tentu, lantaran kondisi saat ini sendiri masih banyak dengan pembatasan aktivitas dan tempat-tempat umum.