NasionalTokoh

Orang Indonesia Diabadikan Jadi Pahlawan di Belanda

Minggu, 8 Mei 2016 | 14:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Irawan Soejono, pelajar Indonesia yang menuntut ilmu di Universitas Leiden, Belanda, pada masa Perang Dunia II dianugerahi gelar pahlawan di kota Leiden.

Irawan tewas ditembak oleh tentara Nazi Jerman pada Januari 1945.

Mengutip keterangan resmi yang dirilis Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Leiden, Minggu (8/5/2016), acara penganugerahan dihadiri wali kota Leiden, Duta Besar RI untuk Belanda I Gusti Agung Wesaka Puja, dan Ketua PPI Leiden Ghamal Satya Mohammad.

Acara yang dihelat pada 4 Mei 2016 lalu tersebut sekaligus memperingati korban Perang Dunia II yang dikenal dengan peringatan Dodenherdenking.

“Pemerintah Kota Leiden, Belanda, menganugerahkan gelar pahlawan kebebasan kepada Irawan Soejono (1920-1945). Gelar tersebut diberikan oleh wali kota Leiden di Pieterskerk pada Rabu, 4 Mei silam atau 71 tahun setelah gugurnya beliau,” tulis PPI Leiden.

Irawan pada saat itu merupakan anggota Perhimpunan Indonesia (PI), yang kini menjadi PPI Leiden. Ia turut berjuang melawan Nazi Jerman setelah menyadari bahaya fasisme bagi perjuangan bangsa Indonesia.

Menurut Irawan kala itu, akan lebih mudah memerdekakan Indonesia dari kolonialisme Belanda ketimbang Nazi Jerman.

Namun, perjuangan Irawan terhenti saat timah panas pasukan Nazi Jerman menembus kepalanya pada sebuah razia. Ia pun tewas di usia muda.

Penulis: Sakina Rakhma Diah Setiawan

Editor: Farid Assifa

Sumber:

http://nasional.kompas.com/read/2016/05/08/14452291/Orang.Indonesia.Diabadikan.Jadi.Pahlawan.di.Belanda?utm_source=WP&utm_medium=box&utm_campaign=Kknwp

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close