Politik

Oesman Sapta: IAPP Harus Contoh Indonesia Atasi Konflik

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Perdamaian abadi di dunia yang digagas Universal Peace Federation (UPF) dan sejalan dengan pembukaan UUD NRI 1945, konstitusi negara Republik Indonesia. Sehingga sejak merdeka, Indoensia sudah menegaskan untuk berperan aktif melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.

Demikian disampaikan Ketua DPD RI Oesman Sapta Odang (OSO) saat membuka International Association of Parliamentarians for Peace (IAPP) di Indonesia di Gedung DPD/DPR/MPR RI Jakarta, Senin (15/10/2018).

Karena itu OSO yang juga Wakil Ketua MPR RI itu merasa senang menjadi bagian dengan terselenggaranya perdamaian abadi di dunia saat ini.

Apalagi, para founding fathers, pendiri bangsa ini meyakini Indonesia tidak perlu condong terhadap salah satu dari dua ideologi yang sedang berseteru pada saat itu. Yaitu, Rusia dan China dengan Amerika Serikat. “Tidak memilih ideologi bukan berarti kami tidak mempunyai ide dan gagasan untuk diperjuangkan, karena Indonesia memiliki ideologi alternatif sendiri,” tegas Senator asal Kalimantan Barat itu.

Justru kata Oesman, para founding fathers telah sempurna dalam menyusun unsur kemajemukan. Salah satu ciri khasnya yaitu membangun negara Indonesia dengan keragaman suku, bangsa, bahasa, agama, dan kebudayaan dalam lanskap ‘Bhinneka Tunggal Ika’.

Gotong Royong sebagai ciri khas bangsa Indonesia adalah lafadz yang melahirkan Pancasila. “Karakter inilah yang menjadi perekat dari Bhinneka Tunggal Ika. Gotong Royong pula yang menampilkan kemajemukan sebagai keindahan,” tutur Oesman lagi.

Karena itu OSO berharap semoga di negara Indonesia, para aktivis dan pegiatnya menemukan inspirasi model-model alternatif solusi bagi negara-negara di dunia.

“Jadi, saya menyarankan IAPP untuk menggali sebanyak-banyaknya praktek-praktek kebangsaan yang sudah dilakukan Indonesia dalam menangani konflik sosial. Pemerintahan yang baik dan benar, serta solusi-solusi alternatif atas dampak-dampak negatif yang diciptakan modernisasi dan globalisasi itu sendiri,” pungkasnya. (JS)

KOMENTAR
Tags
Show More
Close