Internasional

Obama Sebut Langkah Trump Keluar dari Perjnajian Nuklir Iran Sesat

WASHINGTON, SENAYANPOST.com – Mantan Presiden Amerika Serikat (AS), Barack Obama menyesalkan langkah Presiden AS Donald Trump yang memutuskan keluar dari kesepakatan nuklir Iran.

Dilansir USA Today Selasa (8/5/2018), Obama menyatakan kekhawatirannya bahwa keputusan Trump tidak hanya merenggangkan hubungan AS dengan sekutunya di Eropa. Namun juga berpotensi menyebabkan perang lain di Timur Tengah.

Ia menawarkan lebih dari 1.000 ringkasan mengapa kesepakatan itu dibutuhkan untuk menjaga perdamaian, Mantan presiden berumur 56 tahun itu mengatakan, kesepakatan nuklir Iran sama artinya dengan berusaha membangun hubungan dengan Korea Utara (Korut).

“Karena itu, saya menyebut keputusan yang dibuat hari ini (Selasa) adalah sesat,” kata Obama dikutip dari CNN.

Presiden yang berkuasa pada periode 2009-2017 itu menegaskan, kredibilitas AS bakal terkikis karena tidak memenuhi komitmennya.

Ia memahami di setiap pergantian pemerintahan, sering terjadi pula pergantian kebijakan luar negeri. Dia juga menyadari Iran cenderung mendukung terorisme. Iran juga dianggap bisa mengancam sekutu AS Israel, dan negara kawasan lain.

“Karena itulah, penting bagi kita untuk mempertahankan perjanjian tersebut,” tegasnya.

Obama takut, keinginan Trump untuk keluar bakal membuat rezim Hassan Rouhani memproduksi senjata nuklir, dan berpotensi menimbulkan perang di Timur Tengah.

“Jika perjanjian dengan Iran hilang, kita bakal melihat hari di mana kita bakal hidup dengan ancaman, atau terpaksa berperang untuk menghindarinya,” ujar Obama.

Tak hanya Obama, mantan Menteri Luar Negeri John Kerry juga menyuarakan kekhawatiran. Kerry adalah sosok yang menciptakan perjanjian tersebut.

Kesepakatan bernama Rencana Aksi Komprehensif Gabungan (JCPOA) itu diteken Iran bersama AS, Perancis, Inggris, Rusia, China, dan Jerman.

Kerry menyebut, keputusan Trump bakal mengisolasi AS dari sekutu Eropa, menempatkan Israel dalam bahaya, hingga menghancurkan usaha yang sudah dibuat sepanjang tiga tahun terakhir.

“Secara harfiah, presiden telah membuat krisis di mana seharusnya tidak ada situasi yang berpotensi menjadi krisis,” kata Kerry dalam wawancara dengan MSNBC.

Sebelumnya, dalam konferensi pers, Trump mengumumkan dia menandatangani memo yang menyatakan AS keluar dari JCPOA.
Dia menyebut kesepakatan tersebut adalah bencana dan memalukan bagi AS, yang dianggap tidak melakukan apapun untuk menahan ambisi nuklir Iran.

“Kita tidak dapat mencegah bom nuklir Iran yang rusak dan struktur yang lapuk dari perjanjian saat ini,” katanya.

“Kami tidak akan membiarkan rezim yang menyebut ‘Matilah Amerika’ untuk mendapatkan akses ke senjata paling mematikan di Bumi,” tandas Trump. (WW)

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close