Hot Isu

Novel Baswedan Heran Seorang Brigadir Bisa Kondisikan Penyerangan Padanya

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Novel Baswedan merasa heran dengan penangkapan dua bintara polisi aktif sebagai otak penyerangan terhadap dirinya.

Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) ini menilai kasus penyerangan air keras terhadapnya sama sekali belum terungkap karena masih banyak kejanggalan.

“Yang kasus saya sekarang sudah ada penangkapan, tapi dengan banyak kejanggalan,” kata Novel saat ditemui Liputan6.com di kediamannya Jalan Deposito Kepala Gading Jakarta Utara, Senin (30/12/2019).

Novel pun menjabarkan kejanggalan atas penangkapan dua polisi pelaku teror air keras. Salah satunya yaitu, dirinya yang tak mengenal dua pelaku sama sekali. Selain itu, motif kedua pelaku yang dikaitkan dengan masalah pribadi

“Dia (juga) mengaku inisiatif sendiri, mana mungkin itu inisiatif sendiri, sementara ada orang banyak yang awasi saya segala macam. Masa seorang brigadir bisa mengkondisikan (penyerangan)? Jadi enggak masuk akal,” terang dia.

Novel pun berharap pihak kepolisian mengungkap kasus ini dengan sebenar-benarnya. Pasalnya, kata dia, juga banyak pegawai lembaga antirasuah yang juga mendapat serangan namun kasusnya tak terungkap.

“Masalah ini tidak boleh dibiarkan, fakta kalau belakangan ini suatu aksi perjuangan pemberantasan korupsi itu tidak didukung itu suatu hal yang tidak baik. Tapi kalau dibiarkan sama sekali, ini akan semakin menjadi buruk,” tutur Novel.

Adapun dua orang anggota Polri aktif diduga melakukan penyerangan air keras terhadap Novel Baswedan diamankan di kawasan Cimanggis, Depok, Kamis,26 Desember 2019 malam. Dua orang tersebut berinisial RB dan RM.

Kedua tersangka itu memiliki peran yang berbeda. Argo mengungkapkan, pelaku yang menyiram cairan kimia ke Novel Baswedan adalah tersangka RB. (WS)

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close