Nih! Daftar Tanaman yang Tumbuh di Luar Angkasa

Nih! Daftar Tanaman yang Tumbuh di Luar Angkasa
Tanaman yang Tumbuh di Luar Angkasa

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Beberapa astronaut dan peneliti berhasil menanam sayur hingga bunga di luar angkasa. Terbaru, NASA dilaporkan telah berhasil melakukan transplantasi tanaman alias cangkok sayur pertama di salah satu fasilitas yang ada di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

NASA berencana memproduksi tanaman, khususnya sayuran untuk memberikan nutrisi kepada awak astronaut ketika melakukan misi jangka panjang, seperti misi ke Mars.

Berikut sejumlah tanaman yang berhasil ditanam di luar angkasa:

Sayur Lobak

Astronaut Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) Kate Rubins, berhasil memanen lobak di luar angkasa pada Desember 2020 lalu.

Lobak ini sengaja ditanam di Advanced Plant Habitat (APH) di atas ISS. Panen lobak yang dilabeli sebagai Plant Habitat-02 (PH-02). Ini adalah kali pertama astronaut memanen lobak di ruang angkasa.

Mereka sengaja memilih lobak karena tanaman jenis ini dapat dipahami dengan baik oleh para ilmuwan. Selain itu, lobak juga cepat dipanen serta dapat mencapai kematangan hanya dalam 27 hari.

Eksperimen tanaman kali ini bertujuan untuk 'investasi' makanan segar bagi astronaut yang menuju ke Bulan dan Mars suatu hari nanti. Sebab, tidak ada yang mau hidup dari makanan beku dan makanan instan selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Kubis

Astronom veteran Peggy Whitson yang menghuni ISS berhasil menanam dan memanen kubis Jepang atau lebih dikenal sebagai Tokyo Bekana pada 2017 silam. Keberhasilan tim astronaut menjadi jawaban atas laporan selera makan yang dianggap membosankan selama berada di dalam pesawat luar angkasa. Meski sudah ditambahkan perasa seperti saus atau madu, namun keluhan kekurangan cairan akibat menu makanan kerap dirasakan astronaut.

Panen kubis Jepang mendorong tim NASA yang berada di bumi mengirimkan paket saus tambahan untuk menikmati hasil bercocok tanam mereka. Peggy tercatat sebagai astronaut kedua penghuni ISS yang berhasil menanam sayuran yang bisa dikonsumsi sendiri. Sebelumnya pada Agustus 2015 proses bercocok tanam pertama kali dilakukan untuk sayuran jenis selada.

Mustard

NASA dilaporkan berhasil menanam sayuran di luar angkasa pada awal Februari lalu. Salah satu sayuran yang berhasil ditanam adalah mustard dan selada. Penelitian terhadap transplantasi tanaman dilakukan oleh astronaut NASA Mike Hopkins.

Hopkins melihat mustard tumbuh dengan baik di 'bantal' khusus yang berisi media tanam berbasis tanah liat yang ditambahkan pupuk. Sementara selada tidak. Pada dua selada yang diuji Romaine merah dan Dragoon Lettuce tumbuh sangat perlahan. Sayuran Pok choi juga dilaporkan dapat tumbuh dengan baik.

Mengutip berbagai sumber, mustard greens ini cocok dimasak sebagai salad, sandwich, dan lainnya. Senyawa yang ditemukan dalam mustard greens telah ditemukan dapat menghambat pertumbuhan sel kanker kandung kemih pada tikus.

Kapas

China berhasil menumbuhkan tanaman kapas di Bulan. Eksperimen biologi ini dilakukan oleh ekspedisi Chang'e-4 dari China membawa sejumlah benih tanaman dan mencoba menumbuhkannya di Bulan pada 2019. Dilansir dari IEEE Spectrum, benih yang dibawa yaitu kentang, jamur, telur lalat buah, dan benih kapas. Namun, hanya kapas yang berhasil tumbuh.

Setelah berhasil menumbuhkan tanaman, kini para ilmuwan China tersebut juga berencana untuk membawa kura-kura untuk diuji coba hidup di Bulan. Pemimpin penelitian bernama Xie Gengxin dari Institut Penelitian Teknologi di Universitas Chongqing mengatakan bahwa rencananya tersebut masih terkendala dengan kapasitas dengan berat maksimum tiga kilogram. Selain itu, ketersediaan oksigen juga menjadi kendala.

Eksperimen ini telah dilakukan sejak 3 Januari 2019 saat Chang'e 4 pertama kali mendarat di Bulan.

Selada dan Pak Choi

NASA dilaporkan telah berhasil melakukan transplantasi tanaman alias cangkok sayur pertama di salah satu fasilitas yang ada di ISS pada awal Februari 2021. Salah satu jenis pak choi disebut bertahan dan tumbuh bersama. Sedangkan selada yang sebelumnya bermasalah, kini juga siap dipanen.

NASA juga melihat mustard tumbuh dengan baik di 'bantal' khusus yang berisi media tanam berbasis tanah liat yang ditambahkan pupuk. Lalu, pada 14 Januari 2021, NASA mencangkokkan tunas ekstra dari bantal tanaman mustard yang tumbuh subur ke dalam dua bantal selada yang bermasalah tadi.

Sebelumnya NASA juga telah mencicipi selada romaine yang ditanam di ISS. Eksperimen tumbuhan seperti ini diyakini bisa membawa pengaruh positif terhadap kesehatan mental para astronaut.

Bunga

Setelah berhasil menanam sayuran selada di ISS, astronaut berupaya mempercantik stasiun antariksa dengan menanam bunga. Jenis bunga yang ditanam Lindgren adalah jenis zinnia, genus yang masih berada dalam satu rumpun bunga matahari di keluarga bunga aster. Bunga zinnia yang ditanam adalah bagian dari sistem eksperimen untuk menumbuhkan berbagai macam tumbuhan di ISS.

NASA menggunakan cahaya LED merah, hijau, dan biru serta memberi pupuk dan menyiram zinnia agar mereka bisa tumbuh dalam waktu 60 hari.

Para ilmuwan berharap bisa memelajari lebih dalam bagaimana menumbuhkan tanaman bunga di lingkungan nol gravitasi. Melalui bunga zinnia, NASA ingin mengumpulkan data mengenai sikap serbuk sari bunga di antariksa dan bagaimana bunga ini memengaruhi "moral awak manusia".