Terorisme

Ngeri! Terduga Teroris Bogor Rencanakan Serang Tiga Markas Polisi

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Tiga orang terduga teroris yang ditangkap Densus 88 Antiteror Polri merencanakan penyerangan ke tiga markas polisi.

“Merencanakan aksi teror dengan sasaran Mako Brimob Kedung Halang, Bogor, merencanakan aksi teror dengan sasaran pos Polantas Gadog, dengan cara membacok polisi menggunakan golok, merencanakan aksi teror dengan cara bom bunuh diri dengan sasaran Polres Bogor Kabupaten,” jelas Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto dalam pernyataan tertulis, Senin (7/5/2018).

Setyo menyatakan Tim Pusat Laboratorium Forensik (Labfor) dan Tim Penjinak Bom (Jibom) sudah melakukan analisis terhadap barang yang ditemukan saat penangkapan. Ia menyebut bahan yang ditemukan itu untuk menciptakan bom berdaya ledak tinggi atau Triaceton Triperoxide (TATP).

BACA JUGA: Densus Bekuk 3 Terduga Teroris di Bogor

“Terkait barang bukti yang ditemukan di TKP, tersangka berencana membuat bom TATP, yang merupakan bahan peledak berkekuatan tinggi atau high explosive,” ujar Setyo.

Para tersangka dan barang bukti lalu dibawa ke Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat untuk pemeriksaan lebih lanjut hingga hari ini.

Sebelumnya, Densus 88 Antiteror Polri menangkap tiga pria terduga teroris berinisial AR alias Abu Arumi (52), AF (18), dan M (62). Penangkapan dilakukan pada Jumat (4/5) pekan lalu, pukul 19.30 WIB di Jalan Veteran III, Gang Casa Adelina Nomor 51, RT 005/ RW 002, Kampung Caringin, Banjarsari, Ciawi.

Setyo menyatakan beberapa barang bukti yang diamankan polisi dari lokasi di antaranya aseton, h2o2, lampu LED, air raksa, serutan kayu. “Aseton yang mengandung senyawa kimia ch3 diduga digunakan untuk pembuatan handak (bahan peledak). h2o2 digunakan untuk bahan pembuatan handak,” terang Setyo.

Dia kemudian menerangkan barang bukti lainnya seperti LED dihunakan untuk jadi inisiator dan air raksa digunakan sebagai katalisator. “Serutan kayu diduga untuk pemicu pembakaran,” jelas Setyo.

KOMENTAR
Tags
Show More
Close