Ngeri Senjata Nuklir Inggris Ini Bisa Hancurkan China dan Rusia

Ngeri Senjata Nuklir Inggris Ini Bisa Hancurkan China dan Rusia
Ilustrasi (REUTERS)

LONDON, SENAYANPOST.com - Berbekal rudal Trident, Inggris menjadi negara adidaya militer global dengan kekuatan yang bisa "menghancurkan" Rusia dan China.

Dikutip Kontan dari Daily Mail, trident adalah komponen kunci dari sistem senjata nuklir Inggris dan diakuisisi oleh pemerintah Thatcher pada awal 1980-an sebagai pengganti sistem rudal Polaris. 

Rudal tersebut diangkut dengan empat kapal selam kelas Vanguard yang berbasis di Pangkalan Angkatan Laut HM Clyde di pantai barat Skotlandia. 

Setiap Trident memiliki jangkauan hingga 12.000 km, yang berarti Inggris memiliki kemampuan untuk mencapai target di mana pun di Rusia dan China, atau bahkan hampir di mana pun di dunia.

Secara total, Inggris memiliki 215 senjata nuklir, 120 di antaranya tersedia secara operasional pada satu waktu.

Di bawah kepemimpinan Mikhail Gorbachev, Uni Soviet berusaha merundingkan perjanjian senjata yang akan memaksa Inggris untuk melepaskan penangkal nuklirnya.

Namun, Presiden AS Ronald Reagan menolak untuk mengabulkan permintaan ini, sehingga mendorong perundingan ke jurang kehancuran.

Gorbachev akhirnya mundur, mengizinkan Amerika Serikat dan Uni Soviet untuk menandatangani perjanjian senjata bersejarah yang dikenal sebagai Perjanjian Kekuatan Nuklir Jangka Menengah pada tahun 1987.

Menurut ketentuan kesepakatan, semua rudal berbasis darat dengan jarak 500 hingga 5.500 km dilarang untuk dikembangkan.

Perjanjian tersebut, bagaimanapun, tidak termasuk penyebaran rudal perantara yang diluncurkan dari udara atau laut, sehingga memastikan kelanjutan armada nuklir Inggris.

Pada tahun 2016 House of Commons memberikan suara yang sangat banyak untuk memperbarui sistem Trident Inggris.

Biaya untuk meningkatkan penangkal nuklir diperkirakan menelan biaya lebih dari 30 miliar poundsterling.

Pada saat itu, Menteri Pertahanan Michael Fallon membela biaya yang sangat besar tersebut, dengan mengatakan bahwa meninggalkan program Trident berarti "mempertaruhkan keamanan jangka panjang warga negara Inggris".

"Senjata nuklir ada di sini, mereka tidak akan hilang. Ini adalah peran pemerintah untuk memastikan kita agar dapat membela diri dari mereka," kata Fallon seperti yang dilansir Daily Mail.

Kritikus mengklaim, uang tersebut akan lebih baik digunakan untuk kesehatan, pendidikan dan kesejahteraan sosial.

Dalam wawancara dengan Sophie Ridge dari Sky sebelum Pemilihan Umum pada Desember 2019, pemimpin SNP Nicola Sturgeon mengatakan dia mendukung penghapusan Trident.

Dia menjelaskan: "Saya memiliki keberatan moral terhadap senjata pemusnah massal.Saya tidak akan siap untuk menekan tombol nuklir yang berpotensi membunuh jutaan, puluhan juta orang."

"Tapi ada juga biaya peluang Trident - miliaran, puluhan miliar, yang diperlukan untuk memperbarui Trident menurut saya lebih baik dihabiskan untuk pertahanan konvensional yang lebih kuat yang lebih efektif untuk melindungi negara kita tetapi juga rumah sakit dan sekolah dan penyediaan jaminan sosial yang lebih baik. Dan ini adalah pilihan yang harus kita pikirkan dengan sangat hati-hati," tambahnya.

Pemerintah Inggris saat ini sedang mengembangkan hulu ledak nuklir baru untuk kapal selam nuklirnya.

Hulu ledak baru didasarkan pada model US W93 dan akan menggantikan Trident Holbrook yang ada.

Berita itu secara tidak sengaja dibocorkan ke media awal tahun lalu oleh Laksamana Charles Richard, komandan Komando Strategis AS, dan Alan Shaffer, wakil menteri pertahanan Pentagon untuk akuisisi dan pemeliharaan.

Menanggapi kebocoran tersebut, Menteri Pertahanan Ben Wallace terpaksa mengeluarkan klarifikasi pada Februari.

"Untuk memastikan Pemerintah mempertahankan penangkal yang efektif di seluruh komisi kapal selam rudal balistik Kelas Dreadnought kami mengganti hulu ledak nuklir kami yang ada untuk menanggapi ancaman masa depan dan lingkungan keamanan," kata Wallace.