Lintas Daerah

New Normal, Pemkot Bogor Batasi Kegiatan Belajar di Sekolah

BOGOR, SENAYANPOST.com – Skenario terkait pelaksanaan belajar mengajar di sekolah pada tahun 2020-2021 dalam fase kenormalan baru sedang disiapkan oleh Pemerintah Kota Bogor.

“Hasil diskusi dari berbagai pihak, termasuk informasi dan usulan-usulan dari pemerintah pusat, untuk sektor pendidikan ada skenario masa transisi selama enam pekan pertama,” kata Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A Rachim di Kota Bogor, Kamis (28/5/2020).

Menurut Dedie, skenario masa transisi untuk sektor pendidikan tersebut, pada awal tahun ajaran baru 2020-2020, siswa sudah mulai belajar di sekolah, tapi jumlahnya masih dibatasi 50 persen dan jam belajarnya hanya empat jam per hari.

“Karena jumlah siswa 100 persen, misalnya 40 siswa per kelas, maka 50 persen siswa masuk pagi dan 50 persen siswa masuk siang,” katanya.

Dalam kondisi normal, siswa belajar di sekolah selama lima hari dalam sepekan yakni, Senin hingga Jumat. “Pada masa transisi akan dijadwalkan, tiga hari belajar di sekolah dan dua hari belajar secara virtual dari rumah,” katanya.

Dedie menambahkan selama masa transisi, mata pelajaran olah raga praktik belum diajarkan serta kantin sekolah dan penjual makanan belum diizinkan buka.

Sedangkan tenaga pengajar, yakni guru yang berusaha di atas 45 tahun tidak mengajar di sekolah tapi memberikan pelajaran secara digital dari rumah.

“Skenario ini belum menjadi keputusan dan masih perlu dibahas secara berjenjang dari daerah sampai ke tingkat pusat,” katanya. (Jo)

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close