Internasional

NATO Ikut Usir Diplomat Rusia

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Organisasi Pakta Pertahanan Atlantik Utara atau dikenal dengan NATO akhirnya mengikuti jejak Inggris, Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya, mengusir diplomat Rusia.

Langkah itu dilakukan usai terjadi penyerangan terhadap eks mata-mata Rusia di Inggris, Sergei Skripal, dengan menggunakan racun saraf.

Diberitakan Associated Press, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg pada Selasa (27/3) mengumumkan telah mengusir tujuh diplomat di misi Rusia pada aliansi Atlantik Utara itu.

NATO, kata Stoltenberg, juga menunda pemberian akreditasi dari tiga pekerja di misi Rusia pada NATO.

Dia mengatakan, NATO masih akan terus melanjutkan kerja sama dengan Rusia. Namun pengusiran ini adalah peringatan bahwa Rusia harus membayar apa yang mereka lakukan.

“Saya merasa Rusia meremehkan persatuan aliansi NATO,” kata Stoltenber.

Saat ini sudah lebih dari 20 negara yang mengumumkan telah mengusir para diplomat Rusia dari negara mereka. Total ada lebih dari 130 diplomat Rusia yang diusir, terbanyak di Amerika Serikat sebanyak 60 orang.

Pengusiran ini adalah bentuk solidaritas negara-negara Barat terhadap Inggris yang sebelumnya mengusir 23 diplomat Rusia atas upaya pembunuhan Sergei Skripal. Mantan intelijen itu saat ini dalam keadaan kritis setelah terpapar racun kimia era Soviet: novichok.

Perdana Menteri Inggris Theresa May menuding Rusia berada di balik upaya pembunuhan Skripal. Pemerintah Moskow membantah keras, mengatakan tudingan itu tidak berdasar karena semua senjata era-Soviet telah dimusnahkan.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov bahkan menyalahkan AS yang menurut dia menekan negara-negara lain untuk mengusir diplomat Kremlin.

“AS telah melakukan tekanan, pemerasan, yang telah menjadi instrumen utama Washington di arena internasional. Tindakan yang tidak santun itu tidak bisa ditoleransi,” kata Lavrov.

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close