Mudik Dilarang, Sandiaga: Destinasi Wisata Lokal Akan Dapat Limpahan Kunjungan

Mudik Dilarang, Sandiaga: Destinasi Wisata Lokal Akan Dapat Limpahan Kunjungan
Sandiaga Uno

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengatakan, penerapan aturan larangan mudik, bisa meningkatkan kunjungan ke tujuan wisata lokal. Ia menilai masyarakat yang tidak bisa pulang ke kampung halaman akan mencari hiburan ke tempat-tempat wisata di sekitarnya.

“Saya melihat akan ada reposisi, destinasi wisata lokal akan mendapatkan limpahan kunjungan karena banyak masyarakat yang tidak bisa ke kampung halaman. Akhirnya mereka menghabisakan liburan Lebaran dalam bingkai PPKM Skala Mikro dengan protokol kesehatan ketat, mereka akan mempertimbangkan destinasi wisata lokal,” kata Sandiaga dalam Weekly Press Briefing.

Sandiaga mengatakan, dalam kondisi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro atau PPKM mikro di DKI Jakarta, beberapa lokasi wisata seperti Ancol, Ragunan, TMII, Setu Babakan akan mendapat kenaikan kunjugan.

“Dalam PPKM Skala Mikro di wilayah DKI Jakarta, kita melihat Ancol, Ragunan, TMII, Setu Babakan dan beberapa wilayah lainnya akan mendapat peningkatan kunjungan karena peniadaan mudik,” jelas dia.

Sandiaga mengimbau, agar peniadaan mudik Lebaran tahun ini diharapkan bisa disikapi dengan penuh tanggung jawab oleh seluruh elemen masyarakat. Hal ini bertujuan untuk menekan penularan Covid—19.

“Maka dari itu kita akan antisipasi. Saya berharap akan kepatuhan protokol kesehatan ditingkatkan dan vaksinasi terus digenjot dengan lebih gencar lagi, sehingga parwisata dan ekonomi kreatif akan pulih,” tegas dia.

Di sisi lain, ia juga berharap para pelaku usaha bisa beradaptasi dengan pemerintah, aparat setempat, dan Satgas Covid-19 untuk memaksimalkan penerapak Protokol Kesehatan di destinasi wisata, tentunya dengan kapasitas yang dikurangi, adapatasi teknologi dan digital.

“Adapatasi seperti itu diperlukan, dan kita perlu awasi aktifitasnya agar protokol kesehatan ditingkatkan dan membatasi wisatawan berdasarkan kapasitas masing-masing,” tegas dia.

Sandiaga menambahkan, Kemenparekraf juga bekerja sama dengan pihak terkait untuk disiplin melakukan pengawasan meskipun destinasi wisata dibuka.

Untuk memastikan destinasi wisata tetap dibuka, pihaknya terus melakukan pantauan, evaluasi dan penilaian. Selanjutnya, keputusan dibuka atau tidaknya tempat wisata adalah kordinasi dengan pemerintah setempat dan pihak terkait.