Politik

Minus 3M, Sulit bagi Prabowo Kejar Jokowi

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Prabowo Subianto dinilai sulit mengejar elektabilitas Joko Widodo menjelang pilpres. Sebagai petahana, Jokowi punya banyak kelebihan yang sulit disalip penantang tanpa upaya serius. ‘3M’ jadi faktor utama. Apa itu?

“Penantang yang tertinggal jauh dari petahana hanya bisa mengejar kalau mengoptimalkan tiga hal penting. M pertama adalah momentum, nah momentum ini sering kali tidak diciptakan, dia datang tak terduga. Misalnya tiba-tiba krisis ekonomi atau ada skandal besar terbongkar. Kita lihat sebenarnya ada beberapa momentum yang tidak dioptimalkan oposisi,” kata Founder LSI Denny JA di Jakarta, Senin (22/10/2018)

M kedua adalah media. Menurut Denny JA, menjelang pilpres, capres harus perlu pemberitaan yang masif untuk mempengaruhi pemilih. Ada sekitar 186 juta pemilih yang harus diyakinkan menjelang pilpres.

“Media sosial paling banyak hanya meraih 30-40 persen pemilih, sisanya tidak bisa dengan media sosial, tapi dengan media konvensional, termasuk televisi, yang ada di setiap rumah penduduk,” katanya.

Nah, M ketiga adalah yang paling krusial, ialah soal money alias logistik. Penantang membutuhkan dana lebih besar ketimbang petahana untuk mengatasi ketertinggalan.

“Situasi saat ini tampaknya kita menengarai ada problem logistik di kubu Prabowo. Sukses akses media, banyak problem momentum. Apalagi parpol koalisi muncul kesadaran menyelamatkan partainya sendiri supaya lolos parlemen. Jadi saya lihat Prabowo sulit mengejar ketertinggalan sekitar 20 persen itu,” katanya.

KOMENTAR
Tags
Show More
Back to top button
Close
Close