Politik

Minta Maaf ke NU, PDIP Cabut Laporan ‘Money Politic’

SEMARANG, SENAYANPOT.com – Pihak kepolisian menyebut persoalan antara PDIP dengan anggota Barisan Anshor Serbaguna (Banser) Nahdlatul Ulama bersama Front Pembela Islam (FPI) di Banyumas telah selesai.

Kepala Bidang Humas Polda Jateng Kombes Agus Triatmaja mengatakan, kedua pihak, pengurus PDIP dan Banser serta FPI telah melakukan mediasi yang difasilitasi Polres Banyumas.

“Sudah selesai, pihak PDIP akan mencabut laporan dugaan money politic, dan meminta maaf kepada NU atas kesalahpahaman yang terjadi,” kata Agus, Selasa (26/6/2018).

Agus mengatakan pertemuan dan mediasi dipimpin langsung Kapolres Banyumas AKBP Bambang Yudhantara Salamun.

Puluhan anggota Banser NU, bersama FPI menggeruduk kantor PDIP Banyumas, Jawa Tengah. Mereka memprotes tindakan pengurus PDIP Banyumas yang melaporkan sejumlah kiai karena diduga melakukan politik uang.

Alasan Banser penggerudukkan Banser, FPI, dan Kokam diduga akibat dari tindakan kader PDIP setempat yang tidak senang dengan kegiatan Nahdlatul Ulama berupa pembagian bisyaroh, Senin (25/6). Sejumlah kiai NU lantas dipermasalahkan ke panitia pengawas pemilu dan kepolisian.

Banser, yang mana merupakan sayap dari NU, tidak terima dengan perlakuan tersebut. Mereka kemudian mendatangi kantor PDIP Banyumas bersama sejumlah anggota ormas lainnya.

KOMENTAR
Tags
Show More
Close