Internasional

Miliuner Rusia Jadi Pemimpin Negara Luar Angkasa

WINA, SENAYANPOST.com – Mimpi membuat negara di luar angkasa bernama Asgardia, bukan main-main. Setidaknya setelah banyak yang mendaftar menjadi warga negara Asgardia, kini pemimpin negara luar angkasa itu telah terpilih.

Adalah Igor Ashurbeyli, ilmuwan Rusia sekaligus miliarder telah dipilih sebagai pemimpin negara luar angkasa Asgardia. Pemilihan itu dilakukan dalam sebuah upacara mewah di sebuah kastil di Austria.

Acara yang diadakan di istana Hofburg yang mewah di Wina itu diwarnai dengan pertunjukan paduan suara dari lagu kebangsaan Asgardia, sumpah resmi, dan pesan video dari kosmonot Rusia Oleg Artemiev di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Dalam acara itu, sekitar 200 peserta mendapuk Ashurbeyli sebagai kepala negara pertama Asgardia.

Ashurbeyli adalah sosok yang mendorong dibalik konsep negara luar angkasa itu. Dialah yang mengumumkan pembentukan Asgardia dua tahun lalu.

Menurut Ashurbeyli, warga Asgardia sudah berjumlah sekitar 200 ribu orang di seluruh dunia, yang ditarik oleh visi politik luar angkasa atas geopolitik. Tujuannya adalah untuk mendapatkan anggota “paling kreatif” dari umat manusia – yang diperkirakan oleh Ashurbeyli sekitar dua persen dari populasi dunia, atau sekitar 150 juta orang – untuk mendaftar.

Ashurbeyli juga memiliki ambisi yang besar. Ia ingin membangun populasi sebesar 150 juta dalam 10 tahun dan berencana untuk membentuk “ruang angkasa” dengan gravitasi buatan di luar angkasa di mana manusia dapat hidup secara permanen.

“Hari ini pasti akan dicatat dalam sejarah peristiwa terbesar dalam sejarah umat manusia,” kata Ashurbeyli dalam pidato pengukuhannya.

“Kami telah mendirikan semua cabang pemerintahan. Oleh karena itu saya dapat menyatakan dengan keyakinan bahwa Asgardia – negara luar angkasa pertama dari manusia bersatu – telah lahir,” cetusnya seperti dikutip dari South China Morning Post, Selasa (26/6).

Menurut Ashurbeyli ruang angkasa adalah satu-satunya arena yang tersisa bagi umat manusia untuk lepas dari degradasi lingkungan dan perlombaan senjata tanpa henti.

“Di Bumi bidang penglihatan Anda terbatas pada ketinggian Anda, sedangkan ruang angkasa akan memungkinkan orang untuk memiliki gambaran tiga dimensi dari masalah mereka,” ujar Ashurbeyli.

Ia mengakui bahwa utopia tidak akan murah. Sejauh ini dia telah mendanai proyek itu dengan uangnya sendiri dan milik beberapa donor swasta lainnya. Namun di masa depan semua Asgardian diharapkan akan membayar biaya kewarganegaraan tahunan sebesar USD117 serta pajak pendapatan dan bisnis.

Lebih jauh pria berusia 54 tahun itu berencana untuk mengajukan pengakuan PBB dan mengaku telah memiliki kontak informal dengan beberapa negara untuk membentuk hubungan bilateral, tetapi dia tidak dapat menyebutkannya.

Mengenai kesulitan fisik menempatkan manusia di luar angkasa, Ashurbeyli mengklaim dia dapat membangun pengalaman ilmiahnya sendiri untuk memungkinkan pemukiman manusia permanen di Bulan dalam 25 tahun.

Sebelum itu, dia mengatakan bahwa dia berniat memiliki satelit yang menyediakan akses internet ke seluruh dunia dalam lima hingga tujuh tahun, dan ruang angkasa yang beroperasi dalam 10 hingga 15 tahun. (WW)

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close