Internasional

Michelle Obama Mengaku Masih Kerap Gugup Tak Percaya Diri

WASHINGTON, SENAYANPOST.com – Michelle Obama mengaku masih suka gugup dan dilanda tidak percaya diri -bahkan sesudah delapan tahun di Gedung Putih, dan sampai sekarang.

“Imposter syndrome” atau rasa tidak percaya diri itu “tidak pernah hilang,” katanya.

Dikutip dari BBC Indonesia, mantan ibu negara AS tersebut mengemukakannya dalam sebuah acara terkait rangkaian tur promosi bukunya di Royal Festival Hall, London.

Tiket masuk untuk menyaksikan acara itu ludes terjual, puluhan ribu orang berebut untuk menyaksikan acara tersebut.

Dalam acara bincang-bincang itu, Michelle pun mengenang bagaimana Ratu Inggris, Elizabeth II mengabaikan protokol kerajaan dan menyebutnya “omong kosong” ketika keluarga Obama mengunjungi Kastil Windsor.

Ia mengungkapkan bahwa ia diterjang panik tentang bagaimana harus berperilaku, namun sang Ratu mengatakan: “Santai saja”.

Pada Senin malam (3/12), Nyonya Obama ini berbincang dengan penulis Chimamanda Ngozi Adichie di Southbank Centre untuk mempromosikan buku otobiografi barunya yang berjudul Becoming.

Lebih dari 40.000 orang dilaporkan mencoba mendapatkan tiket daring saat acara itu akan diselenggarakan.

Dan pada bulan lalu, memoarnya itu memecahkan rekor penjualan sebagai buku terlaris yang dirilis tahun ini, selang 15 hari setelah diterbitkan.

Saat ditanya bagaimana perasaannya karena dianggap sebagai ‘simbol harapan’, Michelle mengatakan di hadapan hadirin: “Saya masih diliputi rasa tidak percaya diri yang tidak pernah hilang, bahwa saya didengar orang”.

“Itu tidak hilang, perasaan bahwa saya sebetulnya tidak dianggap. Apa yang saya kuasai? Saya katakan sekarang, kita semua memiliki keraguan akan kemampuan kita, tentang kekuatan kita dan apa kekuatan itu.”

“Jika saya memberi harapan kepada orang-orang, maka itu adalah sebuah tanggung jawab, jadi saya harus memastikan bahwa saya bertanggung jawab.”

“Kita tidak punya pilihan lain selain memastikan bahwa kita sebagai orang yang lebih tua memberikan alasan bagi generasi muda untuk berharap.”

Sindrom imposter adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan perasaan tidak nyaman atau meragukan kemampuan diri, meski keraguan itu tak berdasar.

Selama acara bincang itu, Michelle Obama juga mengenang saat ia bersama Presiden Barack Obama mengunjungi Sri Ratu.

“Semua protokol kerajaan berdengung di kepala saya dan saya seperti ‘jangan terjatuh di tangga dan jangan sentuh siapa pun, apa pun yang terjadi’.

“Dan Ratu mengatakan ‘santai saja, duduk di mana saja.’ dan ia mengatakan sesuatu lalu saya langsung mengingat-ingat protokolernya, lalu ia menukas ‘Ah semua itu omong kosong, santai saja’.”

Sebelum menjadi ibu negara dua periode, Michelle Obama adalah seorang pengacara dan memimpin lembaga Let Girls Learn, yang mempromosikan pendidikan untuk anak-anak perempuan di seluruh dunia.
Nasihat untuk para gadis

Di Southbank Centre, Michelle memaparkan pengalamannya sebagai perempuan kulit hitam yang dijadikan karikatur, ia mengatakan: “Ukuran pinggul kita, gaya kita, apa yang kita bawa, menjadi sorotan, tetapi kemudian kita digambarkan buruk.

“Saran saya untuk para perempuan muda, kalian harus mengenyahkan pandangan buruk itu. Pertanyaan yang saya ajukan sendiri – ‘apakah saya cukup bagus?’ – itu menghantui kita. Karena pesan yang disampaikan di masa kecil kita adalah: mungkin kita tidak mampu, jangan berharap terlalu tinggi, jangan bicara terlalu keras. ”

Mantan ibu negara mengatakan, itulah yang terjadi dulu pada perempuan dari kelas bawah atau perempuan kulit berwarna, karena orang-orang yang berada di kelas atas berupaya membuat mereka ‘tidak berharga”.

“Nyatanya,” tambah Michelle . “Saya mungkin sudah menduduki berbagai posisi di organisasi-organisasi penting. Saya sudah pernah bekerja di berbagai organisasi nirlaba, yayasan, perusahaan, jadi anggota dewan komisaris perusahaan, KTT, PBB. Mereka tidak.” (WW)

KOMENTAR
Tags
Show More
Close