Hukum

Massa Diimbau Tak Datang ke KPU Saat Penetapan Presiden Terpilih

JAKARTA, SENAYANPOS.com – Polisi mengimbau kepada warga untuk tidak datang ke gedung KPU saat penetapan presiden-wakil presiden terpilih Pilpres 2019. Masyarakat bisa menyaksikan proses penetapan di rumah melalui TV.

“Kita berharap massa nggak usah datang, nonton tv di rumah. Tapi tetap kita lakukan pengamanan,” ucap Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Argo Yuwono dikutip dari detikcom, Sabtu (29/6/2019).

Polisi mengaku belum menerima surat pemberitahuan tentang pengerahan massa ke KPU saat penetapan presiden-wapres terpilih. Namun, polisi tetap melakukan penjagaan sesuai prosedur.

“Sampai sekarang belum ada informasi masuk. Kan hari minggu tidak boleh mengadakan kegiatan (demonstrasi), di UU 9 (tahun) 98 kan itu,” kata Argo.

“Kalau ada masyarakat yang ingin kegiatan di muka umum, nanti akan didiskusikan anggota polisi, berkaitan lokasi, jumlah massa, korlap siapa. Sampai saat ini, belum kita terima. Tapi kita siapkan 47 ribu personel gabungan (seluruh DKI),” katanya.

Seperti diketahui, KPU akan melaksanakan pleno terbuka penetapan hasil pilpres 2019 hari ini. Pleno dilakukan untuk menetapkan Joko Widodo (Jokowi)-Ma’ruf Amin.

Sementara itu, di depan KPU, Jalan Imam Bonjol sudah ditutup kemarin malam. Hal ini untuk mengoptimalkan pengamanan di kawasan dan sekitar tersebut.

“Iya, malam ini. Sedang kita persiapkan,” kata Kapolres Jakarta Pusat Kombes Harry Kurniawan saat dihubungi detikcom, Sabtu (29/6/2019).

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close