Mantan Menteri Saudi Tuding MBS Rencanakan Pembunuhan Terhadap Pejabat Senior di AS dan Kanada

Mantan Menteri Saudi Tuding MBS Rencanakan Pembunuhan Terhadap Pejabat Senior di AS dan Kanada

JAKARTA, SENAYANPOST.com – Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) dituding telah membuat rencana untuk menyiksa dan membunuh mantan perwira intelijen di wilayah Amerika Serikat (AS) dan Kanada. Seorang mantan menteri dan pejabat intelijen Arab Saudi membeberkan aksi penyiksaan dan pembunuhan itu dilakukan oleh pasukan pembunuh yang telah disetujui oleh pemerintah Saudi.

Tudingan itu dilontarkan oleh Dr. Saad Aljabri, yang dikategorikan sebagai mitra tepercaya pejabat intelijen AS. Dalam tudingannya, Aljabri mengklaim, pemimpin Saudi pertama kali mengirimkan tim pembunuh 50 orang yang dijuluki “pasukan harimau” pada Oktober 2018 – hanya beberapa minggu setelah pembunuhan terhadap pembangkang Saudi Jamal Khashoggi di Turki – ke Ontario, Kanada, dengan maksud untuk membawanya keluar.

“‘Pasukan Harimau’ yang dikerahkan ke Kanada termasuk personel forensik yang berpengalaman dengan pembersihan TKP, yang membawa serta dua tas alat forensik,” kata Aljabri.

“Tim pembunuh digagalkan oleh petugas keamanan perbatasan Kanada yang curiga dengan perilaku mereka di pos pemeriksaan bandara,” imbuhnya seperti dikutip dari Fox News, Jumat (7/8/2020).

Tudingan tersebut berlanjut dengan melukiskan potret mengerikan dari penculikan dan hilangnya dua anak Aljabri oleh “Pasukan Harimau”, sebuah operasi yang berupaya membawa Aljabri ke lokasi di mana dia bisa dibunuh – termasuk kembali ke Arab Saudi. Ia juag mengatakan bahwa penargetan dirinya melalui Interpol dengan tuduhan korupsi tak berdasar.

Menyusul upaya pembunuhan yang gagal ini, Putra Mahkota kemudian mengeluarkan “fatwa” tentang Aljabri dan ia sekarang berencana untuk mengirim agen untuk memasuki Kanada melalui darat secara langsung melalui Amerika Serikat untuk, sekali dan untuk selamanya, menghilangkannya.

Menurut sumber yang dekat dengan mantan pejabat intelijen itu, yang dicopot dari jabatannya pada akhir 2015 dan membelot dari negara pada awal 2017, anak-anaknya juga terperangkap dalam upaya itu. Sementara enam orang keluar dari Arab Saudi, dua dari anak-anak Saad Aljabri secara de facto menjadi sandera di lokasi yang dirahasiakan di Kerajaan dan pendukung keluarga berpendapat bahwa ada alasan yang signifikan untuk mengkhawatirkan keselamatan mereka.

Tuduhan tersebut telah diajukan ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Columbia di bawah Undang-Undang Perlindungan Korban Penyiksaan dan Statuta Penyiksaan Orang Asing untuk peran MBS dalam percobaan pembunuhan dan penyiksaan Dr. Saad Aljabri.

Sehubungan dengan pengajuan gugatan pada hari Kamis, keluarga tersebut juga meluncurkan situs web, Savejabris.com, yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran tentang anak-anak mereka yang hilang.

“Gugatan itu benar-benar pilihan terakhir, itu adalah puncak dari semua yang telah dialami keluarga selama hampir tiga tahun,” kata sumber yang bekerja dekat dengan keluarga Aljabri kepada Fox News.

“Ini adalah cerita yang aneh. Dr. Saad dianggap sebagai orang yang tahu terlalu banyak, memiliki beberapa ketidaksepakatan dengan MBS, dan yang perlu disingkirkan,” imbuhnya.

Kedutaan besar Arab Saudi di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar. Sedangkan Aljabri sendiri tetap berada di Toronto, Kanada.