Internasional

Mahkamah Agung India Terkejut, Taj Mahal Berubah Warna

JAKARTA, SENAYANPOST.com — Salah satu situs bersejarah dunia Taj Mahal di India dikabarkan mulai berubah warna.

Perubahan warna ini karena terkena paparan polusi.

Menyadari adanya perubahan warna ini, Mahkamah Agung India memerintahkan pemerintah India mencari cara untuk mengembalikan warna aslinya.

Hakim Mahkamah Agung Madan Lokur dan Deepak Gupta mengaku terkejut ketika melihat kondisi bangunan yang seharusnya berwarna putih marmer berubah menjadi kuning bahkan cokelat dan hijau di sejumlah sisinya.

Padahal bangunan yang berdiri sekitar abad ke-17 itu masuk dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO.

“Belakangan warna Taj Mahal berubah menjadi kuning, dan saat ini cokelat dan hijau. Tampaknya pemerintah tak berdaya. SItus ini harus diselamatkan,” ucap kedua hakim kepada Times of India, Kamis (3/5/2018).

Sejumlah pihak mengatakan perubahan warna Taj Mahal kemungkinan besar disebabkan pembangunan konstruksi di sekitarnya dan kotoran serangga.

Limbah dari Sungai Yamuna yang mengalir persis di samping istana dikabarkan menarik banyak serangga. Serangga-serangga tersebut lalu mengeluarkan kotoran ke dinding Taj Mahal.

Pada 1990-an, Mahkamah Agung juga pernah memerintahkan penutupan ratusan pabrik di dekat Taj Mahal demi melindungi istana itu dari polusi.

Taj Mahal didirikan pada 1963 oleh Kaisar Mughal Shah Jahan. Istana itu dibangun Mughal sebagai makam istri kesayangnya, Putri Mumtaz Mahal, yang meninggal saat melahirkan anak ke-14 mereka.

Taj Mahal merupakan salah satu tujuan wisata di India yang banyak menarik turis asing. Setiap harinya, bangunan yang terletak di Agra, Uttar, Pradesh, India ini mampu menarik sedikitnya 50.000 turis atau sekitar 7 juta orang setiap tahun.

Sebagai langkah pemeliharaan, The Archaeological Survey of India, organisasi pengurus Taj Mahal, menerapkan aturan batas maksimal tiga jam per satu orang pengunjung. Berdasarkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dua kota di India menempati kota paling tercemar polusi ke-14 dn ke-15 di dunia. (JS)

KOMENTAR
Tags
Lihat selanjutnya
Close