Opini

Kuda Troya dari Suriah

TIGA pukulan telak diterima ISIS: dua pada tahun 2017 dan satu pada tahun 2018. Pada tahun 2017, ISIS harus kehilangan ibu kota de facto-nya, Raqqa di Suriah utara dan kota “bersejarahnya” yakni Mosul, di Irak utara. Pukulan ketiga, pemimpin mereka yang mendeklarasikan dirinya sebagai Khalifah Ibrahim yakni Abu Bakr al-Baghdadi tewas di tangan tentara AS, 27 Oktober 2019.

Tak pelak lagi, tiga pukulan tersebut telah menghancurkan cita-cita ISIS untuk membangun sebuah kekhalifahan global. Karena daerah kekuasaan mereka pun satu per satu lepas dari genggaman.

Mosul adalah pusat perdagangan di Irak bagian utara, ladang minyak. Di kota ini juga ada pabrik semen, tekstils, gula, dan sejumlah industri lainnya, serta pasar bagi produk-produk pertanian. Dari Mosul, ada jaringan rel kereta api dan jalan raya yang menghubungkan dengan Baghdad, serta kota-kota Irak lainnya, dan kota-kota yang dekat dengan Suriah dan Turki. Mosul juga memiliki lapangan terbang.

Tentang kekhalifahan global ini diuraikan oleh Dr KH Ma’ruf Amin dalam “Seminar Nasional Fenomena ISIS bagi NKRI dan Islam Rahmatan Lil’alamin”, 9 Agustus 2014. Ma’ruf Amin, menyatakan, para ulama dan pemimpin Islam banyak yang tidak setuju dengan cita-cita pendirian kekhalifahan Islam secara global. Karena menurut mereka cita-cita tersebut saat ini tidaklah realistis dan juga tidak ada justifikasinya dalam ajaran Islam.

Saat ini umat Islam berada di setiap negara yang berbeda, yang masing-masing Negara mempunyai sejarah dan kebijakannya sendiri terkait umat Islam. Bahkan banyak dari para ulama dan pemimpin Islam yang secara sadar melakukan ijtihad untuk memperkuat negaranya masing-masing, seperti umat Islam di Indonesia.

Ketika sedang jaya-jayanya, tahun 2014, ISIS menguasai wilayah di Irak dan Suriah seluas 41.000 mil persegi  dan memerintah lebih dari 11 juta orang. Mulai Oktober 2016, ISIS menguasai sembilan dri 14 provinsi di Suriah (A Review of ISIS ini Syria  2016 – 2019, Regional Differences and an Enduring Legacy The Carter Center Syria Project, March 2019).

Sepak terjang ISIS mampu menarik lebih dari 40.000 petarung asing  dari 120 negara (termasuk Indonesia). Selain itu juga memobilisasi lebih dari 25.000 orang baik dari Irak maupun Suriah.

Secara ekonomis, pada masa itu, ISIS mampu mencukupi dirinya sendiri dari minyak, pajak, penyelundupan, penjarahan, penculikan, dan pemerasan. Rata-tata setiap bulan pada tahun 2015 penghasilannya, menurut The Washington Institute for Near East Policy, mencapai 70 juta dollar AS

Akan tetapi, menurut Mattisan Rowan dalam ISIS After the Caliphate (28 November 2017), sejak November 2017, ISIS berantakan setelah kehilangan 98 persen daerah kekuasaanya. Lebih dari 60.000 petarungnya tewas dan lebih dari 130 pemimpin diakhiri hidupnya. Dan, pendapatan ISIS juga merosot — menjadi  16 juta dollar AS sebulan pada 2017. ISIS kehilangan dua “harta” terpentingnya: Mosul, kota terbesar kedua di Irak pada bulan Juli dan Raqqa, ibu kota de facto ISI yang terletak di Suriah bagian utara.

Karena itu, ketika pada tahun 2014, ISIS berhasil merebut dan mengusai Mosul—yang kemudian dijadikan pusat kekuasannya dengan Abu Bakr al-Baghdadi yang menyatakan dirinya sebagai Khalifah Ibrahim—oleh Oleh Lina Khatib dalam What the Takeover of Mosul Means for ISIS (2014), disebut sebagai kemenangan moral dan taktis bagi ISIS. Akan tetapi, waktu itu, Lina Khatib sudah memperingatkan negara-negara Barat dan Arab untuk mengubah kebijakan mereka atas Suriah dan Irak, sebelum bola salju ISIS berubah menjadi teroris internasional. Yang disampaikan Lina Khatib menjadi kenyataan. Dari kota ini, tangan-tangan ISIS menggerayangi Irak dan kemudian Suriah; menebarkan kematian. Tetapi, dari kota ini pula ISIS menarik para petarung dari berbagai negara di dunia ini, termasuk dari Indonesia.

Ketiga peristiwa (pukulan) itu yang telah menjadikan para anggota ISIS bagaikan lebah yang dihancurkan sarangnya. Mereka terbang ke segala penjuru; dengan membawa serta sengatnya yang berada di ujung pantatnya.

Karena itu, menurut Lina Khatib (2014) ISIS akan mengikuti jejak al-Qaeda setelah digempur habis-habis oleh AS dan pemimpin mereka, Osama bin Laden, dibunuh. Mereka membentuk franchises al-Qaeda, di berbagai tempat, negara dan masing-masing menentukan prioritasnya sendiri-sendiri. Artinya, narasi melakukan serangan balasan, dalam berbagai bentuk, cara, dan kekuatan, tetap masih tetap hidup.

Apalagi, menurut perkiraan Pentagon, dua wilayah kedua negara itu—Suriah dan Irak—ISIS meski sudah hancur-hancuran masih memiliki kekuatan antara 14.000 hinggga 18.000 anggota, yang 3.000 orang di antaranya adalah petarung asing (The Christian Science Monitor, 28 Oktober 2019), termasuk dari Indonesia.

The International Center for the Study of Radicalisation_ (ICSR) di King’s College London memperkirakan bahwa 41.480 orang–termasuk 4.761 wanita dan 4.640 anak-anak–dari 80 negara berafiliasi dengan ISIS. Beberapa tewas karena yakin akan ide-ide mereka. Yang lain berubah pikiran dan berhasil pulang untuk menghadapi keadilan.

Orang asing yang bertahan sampai akhir, sampai ISIS berhasil dibabat adalah pendukung ISIS yang paling bersemangat. Anak-anak di bawah umur dari luar Suiah dan Irak, menurut para peneliti, “memiliki komitmen ideologis dan keterampilan praktis untuk menimbulkan potensi ancaman saat kembali ke negara asal mereka” (The Christian Science Monitor, 26 April 2019).

Dan seperti al-Qaeda sebelumnya, ISIS juga kemungkinan akan meningkatkan pendukungnya di seluruh dunia untuk terlibat dalam serangan oportunistik sebagai cara untuk menegaskan kehadirannya. Ini menjadi semakin mungkin karena ISIS sering menggunakan serangan oportunistik seperti itu sebagai cara untuk mengkompensasi hilangnya wilayah di Irak dan Suriah. Mereka akan tetap menggunakan sosial media untuk terus berkampanye termasuk merekrut para petarung baru.

Peringatan akan tetap adanya ancaman dari ISIS setelah kehancurannya di Suriah dan Irak,  pernah disampaikan oleh Direktur Dinas Keamanan Federal (FSB) Rusia Aleksandr Bortnikov (RT, 4 Oktober 2017). Menurut Bortnikov, mereka bergerak ke luar Suriah dan Irak, dan  kemudian membangun pijakan di Afganistan.  Dari Afganistan mereka meluaskan jangkauan tangannya ke India, China, Iran, dan Asia Tengah. Selain itu juga ke Yaman, Afrika, dan Asia Tenggara.

Ancaman ISIS, menurut Bortnikov tidak hanya pada dunia nyata, melainkan juga online, maya. Selain terus menyebar-luaskan propaganda dan merekrut pengikut-pengikut baru, mereka juga membentu “divisi-divisi cyber” baru, yang dapat digunakan untuk menyerang infrastruktur-infrastruktur penting.

“United States Institute of Peace Woodrow Wilson Center” (Desember 2016/Januari 2017) mengungkapkan, pada bulan November 2016, Baghdadi secara khusus menyerukan kepada “tentara-tentaranya” di luar Irak dan Suriah untuk bergerak dan bertindak di Aljazair, Semenanjung Arabia, Bangladesh, Kaukasus, Mesir, wilayah Khorasan (Afganistan dan Pakistan), Libya, Filipina, Sinai, Somalia, Tunisia, Afrika Barat, Yaman, dan Indonesia.

Seruan aksi tersebut merupakan bagian dari lima proses untuk menguasai wilayah dan membangun negara, kekhalifahan versi mereka. Kelima proses itu, menurut majalah Dabiq (yang pertama kali diterbitkan oleh ISIS pada bulan Juli 2014) antara lain membangun basis-basis gerakan di negara-negara lemah, merekrut anggota-anggota baru, dan menciptakan khaos.

Slogan perjuangan mereka, mengutip pidato Baghdadi menanggapi seruan pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahari agar ISIS meninggalkan Suriah, yakni baqiya wa tatamaddad, abadi dan meluas.

Hal itu yang oleh Rohan Gunaratna (January 2018) disebut sebagai desentralisasi ISIS. Pusat gravitasi mereka beralih dari Irak dan Suriah ke berbagai negara:  Libya (Barqa, Fezzan, dan Tripoli), Mesir (Sinai), Yaman, Aljazair (Al-Jazair), Nigeria (Gharb Iriqiyyah), Afganistan/Pakistan (Khorasan), Kaukasus Rusia (Qawqaz), dan Divisi Asia Timur  (terutama Filipina).

Dengan langkah itu, ISIS telah mentransformasikan diri dari “entitas yang membangun kekhalifahan menjadi gerakan teroris global.” Langkah tersebut dilakukan untuk mengkompensasi kekalahan dan kehilangan territorial mereka di Irak dan Suriah. Karena itu, melakukan langkah perluasan secara global baik secara fisik (wilayah) maupun cyber.

Kiranya diskusi tentang “pemulangan ratusan eks ISIS” diletakkan dalam konteks gerakan global mereka, ISIS. Ini sangat penting, dari pada nanti kita akan mengalami nasib seperti rakyat Troya dalam mitologi Yunani, yang harus menerima kehancuran karena kecerdikan orang-orang Yunani yang membuat dan meletakkan patung kuda ukuran raksasa dari kayu yang di dalamnya diisi tentara Yunani.

Orang-orang Troya menganggap bahwa patung kuda itu kosong—sama saja menganggap bahwa ISIS sudah mati di Suriah dan Irak. Ternyata, anggapan dan keyakinan itu salah. Ketika kuda dimasukkan ke kota Troya, hancurlah sudah kota itu oleh pasukan Yunani.

Kuda Troya dari Suriah

KOMENTAR
Tag
Show More
Back to top button
Close
Close