Kim Jong Un Menangis Minta Maaf pada Rakyatnya

Kim Jong Un Menangis Minta Maaf pada Rakyatnya
Kim Jong-un

JAKARTA, SENAYANPOST.com - Momen langka terjadi di Korea Utara setelah armada senjata berkekuatan tinggi diarak melalui Pyongyang selama akhir pekan untuk menandai ulang tahun ke-75 Partai Buruh yang berkuasa di Korea Utara.

Kala itu, diktator Kim Jong Un naik ke podium untuk membuat momen langka pada rakyatnya. Permintaan maaf bahkan sambil menangis.

“Orang-orang telah menaruh kepercayaan, setinggi langit dan sedalam laut, pada saya, tapi saya gagal untuk selalu menjalaninya dengan memuaskan. Saya benar-benar minta maaf untuk itu,” kata pemimpin berusia 36 tahun itu, menurut terjemahan yang diterbitkan oleh The Korea Times dilansir dari foxnews.

“Meskipun saya dipercayakan dengan tanggung jawab penting untuk memimpin negara ini dengan menjunjung tinggi perjuangan Kawan-kawan Agung Kim Il-sung dan Kim Jong-il berkat kepercayaan semua orang, upaya dan ketulusan saya belum cukup untuk menyingkirkan kami. orang-orang dari kesulitan dalam hidup mereka. " tambahnya.

Menyeka air mata, Kim mempertahankan klaim yang banyak dibantah bahwa Korea Utara telah memiliki tingkat infeksi virus corona nol.

Para analis menduga curahan emosional itu sebagai bukti meningkatnya tekanan pada rezim, yang tidak hanya soal pandemi tetapi juga bencana alam dan sanksi internasional.

"Saya malu karena saya tidak pernah bisa membayar Anda dengan layak atas kepercayaan Anda yang sangat besar," Upaya dan pengabdian saya tidak cukup untuk membawa orang-orang keluar dari mata pencaharian yang sulit.” tambahnya.

Namun, sikap Kim itu tidak menarik simpati semua orang.

Kim Chong-in, tokoh oposisi terkemuka di Korea Selatan, mencemooh tampilan bermata lembab itu hanya sebagai "air mata buaya", pascabeberapa minggu  penembakan seorang pejabat perikanan Korea Selatan. (Jo)